Connect with us

YOGYAKARTA

Ratusan Ojek Online Aksi di Depan Keraton Yogyakarta

Published

on

Ratusan pengemudi ojek daring (online) melakukan aksi simpatik di depan pintu gerbang Pagelaran Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat.

Indonesiaraya.co.id, Yogyakarta – Ratusan pengemudi ojek daring (online) melakukan aksi simpatik di depan pintu gerbang Pagelaran Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat, Selasa (27/3/2018) untuk menuntut adanya payung hukum atau regulasi yang menaungi pekerjaan mereka.

Ratusan pengemudi ojek daring yang ikut serta dalam aksi tersebut terdiri atas Gojek, Uber, serta Grab. Sebelum tiba di Alun-alun Utara Yogyakarta mereka melakukan konvoi melintasi jalan utama Kota Yogyakarta.

“Aksi hari ini merupakan bagian dari aksi nasional driver online roda dua se-Indonesia,” kata Sekretaris Jenderal Paguyuban Gojek Jogjakarta (Pagoja) Widiasmana di sela aksi itu.

Menurut dia, aksi itu sengaja dipusatkan di depan Pagelaran Keraton karena dinilai sebagai simbol tempat mengadu bagi warga Yogyakarta. “Ini salah satu tempat yang kami jadikan tempat mengadu karena ada raja kami di sini,” kata dia.

Widiasmana mengatakan keberadaan payung hukum atau regulasi merupakan hal yang selama ini diharapkan para pengemudi ojek online di seluruh Indonesia. Tanpa adanya payung hukum, mereka beranggapan rentan dieksploitasi oleh perusahaan.

“Untuk transportasi online roda empat sudah dibuatkan payung hukum, sedangkan kami belum. Kami ingin negara juga hadir dalam setiap permasalahan kami dengan perusahaan,” kata dia.

Widiasmana berharap dengan dibuatkannya payung hukum selanjutnya akan tercipta konsep hubungan tripartit yang sehat antara buruh, perusahaan, dan pemerintah.

“Jadi kami ingin seperti buruh pada umumnya. Jika saat ini ada dewan pengupahan yang menentukan UMR di Yogyakarta, ke depan kami juga ingin ada dewan tarif yang mengatur tarif minimum driver online roda dua di Yogyakarta,” kata dia.

Ia mengakui selama ini ada sejumlah persoalan yang sering dihadapi dengan perusahaan, di antaranya persoalan tarif yang duturunkan secara sepihak. “Seharusnya untuk penurunan tarif ada diskusi terlebih dahulu, tidak boleh sepihak,” kata dia.

Selain itu, tidak adanya pembatasan rekrutmen driver online juga membuat persaingan mendapatkan pelanggan di antara mereka semakin ketat.

“Sekarang (ojek online) di Yogyakarta sudah over load. Persaingan mendapatkan order sangat ketat dan tidak sehat. Kami berharap nanti ada pembatasan atau bahkan dikurangi,” kata Widiasmana, seperti dikutip Antara. (luq)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

SEKTOR RIIL

Lebih Hemat Air dan Lahan, Bantul Kembangkan Budi Daya Ikan

Published

on

Kepala Dinas Pertanian, Pangan, Kelautan dan Perikanan Bantul Pulung Haryadi.

Indonesiaraya.co.id, Bantul – Dinas Pertanian, Pangan, Kelautan dan Perikanan Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, mengembangkan demplot atau percontohan pembudidayaan ikan air tawar dengan hemat lahan dan air di 11 lokasi daerah ini pada 2018.

“Pengembangan demplot budi daya ikan `matlair` atau hemat lahan dan air sudah dimulai sejak kemarin, tahun ini menyasar di 11 kelompok yang tersebar di 11 kecamatan,” kata Kepala Dinas Pertanian, Pangan, Kelautan dan Perikanan Bantul Pulung Haryadi di Bantul, Kamis (12/4/2018).

Menurut dia, pembudidayaan `matlair` merupakan teknologi budi daya perikanan yang padat tebar benih ikan, akan tetapi dengan pemakaian lahan yang tidak terlalu luas di tengah masyarakat, sehingga air yang digunakan tidak terlalu banyak.

Ia menjelaskan, secara teknis pengembangan demplot budi daya perikanan matlair ini menggunakan sistem bioflog dengan bentuk kolam yang dicetak melingkar, sistem ini sudah diperkenalkan di Bantul sejak tahun lalu dan dinilai efektif.

“Kelebihannya hemat lahan dan air, kemudian budi daya juga mudah, selain itu antar kolam tidak saling memengaruhi karena kolam diletakan secara terpisah. Kolam lingkaran ini membuat ikan terus bergerak sehingga pakan tidak terbuang,” katanya.

Pulung menjelaskan, saat ini program budi daya ikan matlair sudah dikembangkan di enam lokasi se-Bantul, salah satunya di wilayah Sewon, sehingga pada tahun ini program diperluas ke 11 lokasi yang kelompok peternak ikan punya potensi.

“Dengan budi daya perikanan metode ini biayanya lebih murah dibanding dengan konvensional, karena berbeda cara pemeliharaannya, bahkan sistem ini bisa bertahan hingga 10 tahun, asalkan bisa membudidayakan sesuai yang dianjurkan,” katanya.

Ia mengatakan, dalam pengembangan percontohan budi daya ikan matlair ini para kelompok diberikan pelatihan dan sekolah lapangan mengenai teknologi itu, kegiatan tersebut untuk mengubah pola pikir mereka agar berubah ke arah yang lebih baik.

“Ini sesuai misi Bupati yang mewujudkan petani cerdas dan sejahtera, jadi mereka kita berikan pelatihan dan program budidaya matlair secara berkelompok, setelah berhasil mereka bisa mengembangkan di rumah masing-masing,” katanya. (dik)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

POLITIK

Semakin Jelas, Ternyata Partai Demokrat Persiapkan AHY sebagai Capres/Cawapres

Published

on

SBY, dan AHY.

Indonesiaraya.co.id, Yogyakarta – Sekretaris Jenderal DPP Partai Demokrat Hinca Panjaitan menegaskan partainya tengah mempersiapkan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai calon presiden atau calon wakil presiden untuk Pemilihan Umum 2019.

“Tentulah semua partai politik menginginkan (capres/cawapres) dari dirinya. Partai Demokrat mempersiapkan mas AHY,” kata Hinca di sela acara “Ngopi Bareng SBY” di Angkringan Pendopo Lawas, Yogyakarta, Minggu malam (8/4/2018).

Hingga saat ini, Partai Demokrat belum secara resmi menetapan calon presiden maupun calon wakil presiden

Hinca mengklaim lembaga-lembaga survei selama ini telah menempatkan AHY masuk dalam deretan papan atas calon presiden (capres).

Namun untuk survei elektabilitas tertinggi hingga Maret 2018, menurut dia, masih menempatkan AHY di posisi calon wakil presiden.

“Survei masih berjalan terus sampai Juli. Nanti kita lihat perkembangannya sampai sejauh mana yang bisa didapatkan,” kata dia.

Menurut Hinca, guna terus mendongkrak elektabilitasnya, hingga saat ini AHY terus menggencarkan agenda kunjungannya ke berbagai daerah.

“Beliau salah satu putra terbaik bangsa yang ada di Partai Demokrat yang sekarang masih terus bekerja keras keliling Nusantara, (melalui) Tour De Jogja, Tour De Jawa Timur, sebelumnya Tour De Jawa Barat, Tour De Jogja mulai besok, dan dilanjutkan Tour De Jawa Tengah,” kata dia.

Kendati mempersiapkan AHY, lanjut Hinca, hingga saat ini Partai Demokrat belum secara resmi menetapan calon presiden maupun calon wakil presiden yang akan diusung pada Pemilu 2019. Partai itu juga belum menetapkan secara resmi dengan partai mana akan berkoalisi.

“Kami tahu kami tidak bisa sendirian, tapi kami akan umumkan (partai koalisi) pada waktu yang tepat. Hari ini belum ada, apalagi besok pagi, yang pasti sebelum tanggal 4 sampai 10 Agustus sebelum pendaftaram dibuka atau sebelum ditutup,” kata dia, seperti dikutip Antara. (luq)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

HEALTH

UGM Mengkaji Secara Objektif Metode Cuci Otak

Published

on

Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada Ova Emilia.

Indonesiaraya.co.id, Yogyakarta – Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada Ova Emilia menegaskan almamaternya segera mengkaji secara objektif metode cuci otak untuk pasien stroke yang dilakukan oleh dokter Terawan Agus Putranto.

“Dia alumni (UGM). Kami nilai produk dan record-nya bukan pribadi. Ini akan menjadi ujian bagi kredibilitas UGM untuk objektif,” kata Ova saat ditemui di Fakultas Kedokteran UGM, Yogyakarta, Jumat (6/4/2018).

Menurut Ova, tidak perlu terburu-buru untuk mengambil keputusan menyalahkan atau membenarkan temuan dokter Terawan. Metode cuci otak tersebut perlu dikaji dari berbagai aspek berdasarkan pandangan para ahli dari berbagai bidang kedokteran.

BACA JUGA : JK : Enam dari 10 Menteri Berhasil Dirawat Terawan

“Kita harus melihat secara utuh. Tidak bisa terus menyatakan ini salah atau benar. Kita harus melihat dari berbagai sisi secara proporsional supaya tidak mengembuskan isu yang pro-kontra,” kata Ova.

Oleh sebab itu, kata dia, Fakultas Kedokteran UGM lebih memilih mendiskusikan hal itu secara akademis dengan mendatangkan berbagai ahli seperti ahli radiologi, ahli saraf dan bedah saraf, ahli bio etik, hingga ahli penilian teknologi kesehatan (HTA).

“Kami diskusikan secara utuh dan kami tidak melihat ini dari sisi setuju atau tidak setuju, itu terlalu dangkal. Saya yakin kaca mata akademis masih objektif,” kata dia.

Menurut dia, perlu dilihat secara mendalam apakah metode yang diterapkan dokter Terawan menghilangkan penyakitnya, hanya mengurangi gejalanya, atau hanya untuk pencegahan suatu penyakit.

“Dalam kedokteran ada tiga level pengujian sebelum obat diperuntukkan bagi manusia. Pertama diuji coba dulu ke binatang kecil, uji klinis terbatas, uji klinis secara luas atau berbasis populasi baru kemudian bisa diluncurkan,” kata dia.

Ova membenarkan bahwa lahirnya inovasi-inovasi baru selalu dibutuhkan untuk terus memajukan dunia kedokteran. “Ya inovasi harus, sah-sah saja,” kata dia.

Namun demikian, ia mengatakan berbagai inovasi atau temuan berbagai produk dalam kedokteran tidak serta merta dapat diperuntukkan secara massal sebelum ada pengujian yang ketat.

“Kalau kemudian ini (metode cuci otak) benar dan bisa didukung katakan itu benar. Namun kalau tidak benar dan kemudian mau diajukan ke yang lebih luas ya semestinya ada syarat-syaratnya,” kata dia.

Sebelumnya MKEK ID menerbitkan surat yang berisi pemberian sanksi kepada dr Terawan Agus Putranto yang juga Kepala RSPAD Gatot Subroto berupa pemecatan dalam jangka masa satu tahun.

Ketua MKEK IDI Dr dr Prijo Sidipratomo Sp.Rad(K) menandatangani surat pemberian sanksi kepada dr Terawan dengan dugaan berlebihan mengiklankan diri terkait terapi cuci otak melalui metode “Digital Substraction Angiography” untuk pasien stroke.

Seperti dikutip Antara, alasan lain pemberian sanksi yang tertera di surat itu ialah adanya janji-janji tentang kesembuhan dengan metode cuci otak, padahal MKEK menilai terapi tersebut belum ada bukti ilmiah. (luq)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

Trending