Connect with us

INTERNASIONAL

Dubes AS di Indonesia Beberkan Penggunaan Senjata Kimia di Suriah

Published

on

Duta Besar Amerika Serikat untuk Indonesia Joseph R. Donovan Jr.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Duta Besar Amerika Serikat untuk Indonesia Joseph R. Donovan Jr. menyatakan pemerintahnya menduga Rusia telah membantu memusnahkan bukti-bukti penggunaan zat kimia berbahaya dalam serangan militer Suriah di Kota Douma, Ghouta, pekan lalu.

Dugaan itu diperkuat oleh langkah Rusia yang melarang tim pencari fakta independen bentukan PBB dari Organisasi Pelarangan Senjata Kimia (OPCW) untuk masuk ke Douma.

“Kami sangat cemas mereka (Rusia) sudah menghilangkan bukti-bukti penggunaan senjata kimia di sana,” kata Donovan kepada wartawan di Jakarta, Selasa (17/4/2018).

Meski demikian, Donovan mengingatkan bahwa sudah banyak video dan foto beresolusi tinggi yang menunjukkan secara nyata penderitaan warga Douma, seperti foto orang-orang dengan mulut berbusa atau video yang menunjukkan secara jelas tanda-tanda eksternal tubuh mereka.

Para dokter dan tenaga medis juga mengungkapkan telah merawat pasien yang menunjukkan gejala-gejala akibat paparan gas sarin.

AS juga mengklaim memiliki bukti helikopter buatan Rusia yang dioperasikan angkatan bersenjata Suriah terlihat terbang di atas Douma saat serangan terjadi. Bom-bom drum yang dijatuhkan oleh helikopter tersebut secara rutin digunakan otoritas pimpinan Bashar al-Assad untuk melawan rakyatnya sendiri, Donovan melanjutkan.

“Semua fakta tersebut menunjukkan bahwa insiden ini bukan berita bohong. Ini nyata adalah serangan senjata kimia yang dilakukan pemerintah Suriah terhadap rakyatnya sendiri,” ujar Donovan.

Tim OPCW akan mengumpulkan sampel bukti serangan senjata kimia, mewawancarai saksi, dan mencari dokumen-dokumen untuk memastikan Suriah menggunakan senjata kimia di Douma yang menewaskan sedikitnya 70 orang pada 7 April lalu.

Seperti penyelidikan sebelumnya, OPCW hanya mencari tahu apakah senjata kimia telah digunakan, bukan menentukan siapa pelakunya.

Menurut sumber diplomatik kepada Reuters, bukti-bukti kemungkinan telah dihapus oleh Rusia ketika tim OPCW menegosiasikan akses memasuki Douma. Rusia dan Suriah sama-sama membantah telah menggunakan senjata kimia.

AS dan dua sekutunya, Inggris dan Prancis, telah menyimpulkan bahwa Suriah kembali menggunakan senjata kimia meskipun pada 2013 berjanji akan memusnahkannya. Karena itu, AS melancarkan serangan ke fasilitas-fasilitas yang diyakini tempat mengembangkan senjata kimia Suriah pada Sabtu (14/4/2018).

Utusan Inggris untuk OPCW mengaku telah mencatat 390 tuduhan penggunaan senjata kimia di Suriah sejak 2014. Menurut Inggris, kegagalan OPCW dalam bertindak akan membiarkan penggunaan senjata kimia yang barbar semakin berlanjut di Suriah, seperti dikutip Antara. (ydf)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

INTERNASIONAL

Trump Yakin Rusia Berhenti Campuri Pemilu Amerika Serikat

Published

on

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump.

Indonesiaraya.co.id, Washington – Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada Rabu (18/7/2018) mengaku yakin Rusia sudah berhenti mencampuri pemilihan umum di negaranya.

Pernyataan itu bertolak belakang dengan kesimpulan gabungan badan intelijen Amerika Serikat, yang menyatakan bahwa Moskow masih terus berupaya memengaruhi hasil pemilihan umum Amerika Serikat.

Sebelumnya pada Selasa, Trump nampak berusaha meralat ucapannya bahwa ia lebih mempercayai Presiden Rusia Vladimir Putin dibandingkan dengan para kepala intelijen Amerika soal campur tangan Rusia dalam pemilihan 2016. Trump mengaku salah bicara satu hari sebelumnya, setelah melakukan pertemuan dengan Putin di Helsinki.

Lalu pada Rabu saat ditanya sejumlah wartawan apakah Rusia masih mengincar Amerika Serikat, Trump menggelengkan kepala dan menjawab, “Tidak.”

Sejumlah pejabat intelijen Amerika Serikat mengatakan bahwa upaya intervensi pemilu dalam negeri Rusia masih berlanjut. Moskow dikatakan tengah berusaha memengaruhi hasil pemungutan suara pemilu Kongres pada November mendatang.

Trump saat ini tengah susah payah memperbaiki komentar yang dia sampaikan pada Senin, yang dalam kesempatan itu ia menyatakan percaya pada bantahan yang diberikan Putin daripada kesimpulan yang diberikan dinas-dinas intelijen Amerika.

“Kami telah mencapai prestasi yang sangat baik, jika menyangkut Rusia. Tidak pernah ada presiden yang bersikap sekeras saya terhadap Rusia,” kata Trump kepada sejumlah wartawan sebelum rapat kabinet di Gedung Putih.

Pada Februari lalu di hadapan sebuah komite kongres, Direktur Intelijen Nasional Amerika Serikat Dan Coats menyatakan telah mempunyai bukti bahwa Rusia tengah berupaya mencampuri pemilu pada November mendatang — yang akan menentukan komposisi parlemen dan senat serta jabatan di negara-negara bagian.

Pada Senin, Coats dalam pernyataan tertulis mengatakan bahwa “Kesimpulan kami sudah jelas mengenai campur tangan Rusia dalam pemilihan tahun 2016 dan upaya merasuk yang terus-menerus dari mereka untuk merusak demokrasi kita”, seperti dikutip Antara. (ant)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

INTERNASIONAL

AS-Rusia BergandenganTangan Jamin Keamanan Israel

Published

on

Presiden AS Donald Trump seusai berunding dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Helsinki.

Indonesiaraya.co.id, Helsinki – Pemerintah Amerika Serikat dan Rusia akan berupaya memastikan keamanan Israel, kata Presiden AS Donald Trump seusai berunding dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Helsinki, Finlandia, Senin (16/7/2018).

“Kami sama-sama telah berbicara dengan Bibi (sebutan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu) dan mereka akan melakukan sejumlah langkah dengan Suriah, yang berkaitan dengan keamanan Israel,” kata Trump dalam jumpa pers bersama Putin selepas pertemuan.

“Amerika Serikat dan Rusia akan bekerja sama terkait hal itu,” kata dia.

“Menciptakan keamanan bagi Israel akan Putin dan saya upayakan dengan saksama,” kata Trump.

Sementara itu, Putin mengatakan bahwa Trump menghabiskan sebagian besar waktu perundingan bersama di Helsinki ini dengan membicarakan Israel. Situasi yang ada sudah kondusif untuk mengupayakan kerja sama terkait Suriah, kata Putin.

Washington dan Moskow selama ini punya sikap yang berbeda dan mendukung pihak yang berlawanan dalam perang saudara di Suriah yang telah berlangsung selama delapan tahun terakhir.

Trump mengatakan bahwa dia ingin membantu rakyat Suriah berdasarkan alasan kemanusiaan.

“Militer kami (Amerika Serikat dan Rusia) telah berhubungan dengan cara yang lebih baik, ketimbang para pemimpin politik kami selama bertahun-tahun. Dan kami juga sudah satu sikap terkait Suriah,” kata Trump.

Trump juga mengaku menekankan pentingnya tekanan internasional bersama terhadap Iran, yang selama ini menjadi sekutu Rusia, sementara Putin mengaku memahami penentangan Washington terhadap perjanjian nuklir internasional dengan Iran, yang didukung Rusia, seperti dikutip Antara. (nur)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

INTERNASIONAL

Indonesia Pelajari Revolusi Industri Keempat China

Published

on

Pengoperasian mesin perakitan telepon seluler di kawasan Industri Generasi Ke-4 Foxconn di Provinsi Guizhou, China.

Indonesiaraya.co.id, Beijing – Pemerintah Indonesia mengirimkan 29 delegasi ke China untuk mempelajari revolusi industri generasi keempat di negara ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

“Bagaimana kita menghadapi revolusi industri keempat itu? Nah, kita belajar dari China,” kata Direktur Ekonomi Kreatif Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian RI, Mira Tayyiba, kepada Antara di Beijing, Senin (16/7/2018).

Dalam program kursus singkat “Collaborative Creative Learning and Action for Sustainable Solutions” yang digelar di Beijing pada 9-14 Juli 2018 itu, delegasi Indonesia terdiri dari sejumlah kementerian/badan, otoritas keuangan, BUMN, perusahaan swasta, perguruan tinggi negeri, dan lembaga swadaya masyarakat.

“Ini merupakan angkatan kedua. Angkatan pertama difokuskan pada masalah ketenagakerjaan,” kata Mira selaku ketua delegasi RI.

Dalam program tersebut, delegasi China yang terdiri dari regulator dan akademisi memaparkan tentang kesiapan China dalam menghadapi revolusi industri generasi terakhir itu.

“Kenapa China bisa maju? Ini yang menjadi bahan renungan kami yang memiliki keahlian beragam,” ujarnya.

Menurut dia, program tersebut bagian dari revolusi mental agar bangsa Indonesia bisa berubah lebih maju lagi.

“Mental bangsa kita perlu dibentuk lebih bagus lagi. Kalau kita lihat China, program pembangunannya dari pusat hingga daerah terstruktur. Sebagai bangsa yang besar kita mampu melakukannya,” kata Mira menambahkan.

Delegasi Indonesia tersebut juga mendapatkan paparan dari pihak Tsinghua University Beijing, salah satu perguruan tinggi papan atas di Asia, seperti dikutip Antara. (mil)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

Trending