Connect with us

NUSA TENGGARA BARAT

NTB Siap Jaga Status Rinjani Sebagai Geopark Dunia

Published

on

Gunung Rinjai Menjadi Geopark Dunia.

Indonesiaraya.co.id, Mataram – Kepala Dinas Pariwisata Nusa Tenggara Barat Lalu Muhammad Faozal mengatakan siap mempertahankan status Gunung Rinjani menjadi bagian dari jaringan Geopark Dunia atau UNESCO Global Geopark (UGG).

“Setelah Rinjani menjadi bagian dari jaringan Geopark Dunia atau UNESCO Global Geopark (UGG), tugas terberat kita selanjutnya adalah mempertahankan maintenance status global geopark. Nah inilah yang kita harus rumuskan bersama untuk mengawal itu,” kata Faozal di Mataram, Selasa (17/4/2018).

Menurutnya, untuk mempertahankan status tersebut, tidak bisa pemerintah daerah sendirian melakukan hal itu. Melainkan, seluruh pihak juga harus terlibat di dalamnya. Salah satunya Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan yang mengelola Taman Nasional Gunung Rinjani (BTNGR).

“TNGR selaku pengelola kawasan bersama kita kepentingannya sama di pariwisata. Contoh kasus sampah tidak selesai selesi oleh taman nasional, maka di butuhkan ada pihak yang lain ikut membantu untuk membersihkan,” terangnya.

Selain itu, tugas berat selanjutnya adalah bagaimana meyakinkan masyarakat lingkar kawasan itu (Gunung Rinjani, red) seluruhnya berada pada kepentingan yang sama, yakni menjaga lingkungan sekitar tetap terjaga dengan baik.

“Nah edukasi masyarakat penting, melibatkan masyarakat lokal. Termasuk, kebersamaan antar stakeholder ini juga penting harus tetap terjaga,” ucap Faozal.

Selanjutnya, yang juga tidak kalah penting, menurut Faozal perlu mendapat perhatian adalah bagaimana dukungan dan keberpihakan anggaran. Hal ini terkait untuk menjaga keberlangsungan kawasan Rinjani. Sebab, selama ini menurutnya pendapatan taman nasional yang masuk dalam pendapatan negara non pajak itu, tidak kemudian berbanding lurus dengan anggaran yang tersedia di Taman Nasional Gunung Rinjani.

Akibat dari anggaran yang kurang itulah, maka ada beberapa aspek yang kurang terlengkapi di Gunung Rinjani.

“Pemasukan Gunung Rinjani itu banyak tapi tidak sebanding dengan anggaran yang diterima oleh pihak taman nasional. Yang mana, anggaran itu nantinya juga digunakan untuk mengelola dan membuat Gunung Rinjani lebih nyaman didatangi,” tegasnya.

Mantan Kepala Museum NTB menambahkan, bila dilihat sisi dampak pariwisata dengan peningkatan status UGG itu, maka sudah pasti. Sebab, delimitasi global geopark Rinjani 80 persen adalah kawasan wisata. Sehingga, berpengaruh pada segala aspek. Namun, sekali lagi kata dia, dari peningkatan status Rinjani menjadi global geopark, yakni bagaimana kolaborasi yang baik antara kepentingan pariwisata dan kepentingan kelestarian lingkungan tetap terjaga, karena ujungnya adalah bersentuhan dengan pelestarian.

“Sekarang coba dilihat Satgas lingkungan adanya hanya di Dinas Pariwisata, taman nasional juga harus berpikir yang konkret terkait tata kelola kawasan sebab dia yang bertanggungjawab juga. Kalau kami bersama Kementerian Pariwisata bagaimana menjaga kawasan ini tetap menjadi destinasi yang unggul dan tetap jadi pilihan bagi turis,” tandas Faozal, seperti dikutip Antara. (nur)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

FINANSIAL

BI NTB Berikan Penghargaan Kepada Perbankan Berprestasi

Published

on

Kepala Perwakilan BI NTB, Achris Sarwani.

Indonesiaraya.co.id, Mataram – Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Nusa Tenggara Barat memberikan penghargaan kepada perbankan berprestasi atau dinilai berteladanan dalam pelayanan perkasan, baik kepada masyarakat maupun setoran ke bank sentral.

“Kami mengucapkan rasa bangga kepada perbankan di NTB yang senantiasa solid dalam memberikan layanan sistem pembayaran dan pengedaran uang kepada masyarakat,” kata Kepala Perwakilan BI NTB Achris Sarwani, di Mataram, Senin (9/7/2018).

Ia menyebutkan terdapat lima kategori pengolahan uang terbaik ditambah satu penghargaan yang diberikan oleh BI kepada bank yang terlibat pada kegiatan pelayanan kas keliling bersama selama bulan Ramadhan 1439 Hijriah.

Kelima kategori tersebut adalah pengolahan uang terbaik diberikan kepada China Construction Bank Indonesia, pelayanan kegiatan setoran terbaik diberikan kepada Maybank Indonesia.

Selain itu, pelaksanaan penukaran uang teraktif diberikan kepada bank OCBC NISP, pelayanan penukaran uang teraktif diberikan kepada Bank Bukopin, dan proyeksi kebutuhan uang terbaik bulan ramadhan 2018 diberikan kepadan Bank Tabungan Negara (BTN) dengan deviasi dari proyeksi hanya 3 persen.

Achris menambahkan untuk penghargaan atas partisipasi pada kegiatan kas keliling bersama selama Ramadhan dalam memenuhi kebutuhan uang masyarakat terhadap kualitas yang baik, jumlah yang cukup, serta pecahan yang sesuai diberikan kepada 12 bank, yakni Bank NTB, Bank Mandiri, BNI, BRI, Bank Mega, BTN, Bank Syariah Mandiri, BNI Syariah serta BRI Syariah.

“Penghargaan kepada seluruh perbankan tersebut kami berikan sebagai rangkaian halal bihalal Badan Musyawarah Perbankan Daerah (BMPD) NTB bersama pimpinan industri perbankan di NTB,” ujarnya.

Kantor Perwakilan BI NTB, mencatat jumlah uang yang keluar (cash outflow) dari loket mencapai Rp2,64 triliun selama Ramadhan 1439 Hijriah.

Uang yang keluar dari loket terdiri atas penarikan perbankan senilai Rp2,28 triliun atau mencapai 120 persen dari proyeksi sebesar Rp1,90 triliun.

Selain itu, dari layanan kas keliling senilai Rp27 miliar atau sebesar 96 persen dari proyeksi senilai Rp28 miliar, dan dari layanan kas titipan mencapai Rp334 miliar atau sebesar 68,02 persen dari proyeksi senilai Rp491 miliar.

“Total ‘outflow’ selama Ramadhan 2018 meningkat sebesar 30,4 persen dibandingkan tahun sebelumnya senilai Rp2,03 triliun,” kata Deputi Bidang Sistem Pembayaran Kantor Perwakilan BI NTB Ocky Ganesia, seperti dikutip Antara. (din)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

HUKUM

Wagub NTB Akui Diperiksa KPK Hari Selasa

Published

on

Wakil Gubernur Nusa Tenggara Barat, H Muhammad Amin.

Indonesiaraya.co.id, Mataram – Wakil Gubernur Nusa Tenggara Barat H Muhammad Amin akan diperiksa oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Jakarta, Selasa siang (3/7/2018).

“Iya, besok saya akan datang ke KPK,” kata Muhammad Amin sebelum berangkat ke Jakarta, Senin malam.

Ia menjelaskan pemeriksaan oleh lembaga anti rasuah itu dalam rangka klarifikasi terkait penjualan saham eks PT Newmont Nusa Tenggara (PT NNT) kini PT Amman Mineral Nusa Tenggara (PT AMNT).

“Hanya untuk klarifikasi saja, sebagai warga negara yang baik dan taat hukum,” ujarnya.

Dikatakan Amin, sepanjang pengetahuannya persoalan divestasi saham wajib dilakukan karena bagian dari kontrak karya (KK) yang ditandatangani oleh Presiden dengan PT Newmont Nusa Tenggara pada tahun 1986. Di mana sebagian sahamnya harus dimiliki nasional.

“Ini kan harus dikuasai secara nasional sebanyak 51 persen dan dibenarkan oleh UU. Itulah sebabnya terjadi penjualan saham ke nasional,” jelasnya.

Meski begitu, kalaupun ditanya lebih jauh soal divestasi saham tersebut, Amin tidak begitu memahami karena prosesnya sudah terlalu pada tahun 2009.

Dia berharap persoalan ini tidak menjadi kasus sebab divestasi atau penjualan saham tergantung pemegang saham.

“Ya kalau diminta saya akan jelaskan apa adanya,” katanya, seperti dikutip Antara. (nur)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

NUSA TENGGARA BARAT

Bulog NTB Produksi Beras Kemasan Kecil

Published

on

Perum Badan Urusan Logistik Divisi Regional Nusa Tenggara Barat akan memproduksi beras premium dengan kemasan kecil (sachet) isi 200 gram.

Indonesiaraya.co.id, Mataram – Perum Badan Urusan Logistik Divisi Regional Nusa Tenggara Barat akan memproduksi beras premium dengan kemasan kecil (sachet) isi 200 gram sebagai terobosan pengembangan bisnis perusahaan.

Kepala Divisi Regional Bulog NTB Ramlan UE di Mataram, Senin (2/7/2018), mengatakan NTB merupakan salah satu dari lima divre yang ditugaskan memproduksi beras kemasan “sachet” selain Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Sulawesi Selatan.

“NTB masuk dalam lima provinsi sentra penyerapan beras petani terbanyak dengan kualitas yang relatif bagus. Bahkan, tahun ini diperkirakan bisa melebihi 150 ribu ton,” katanya.

Menurut dia, upaya memproduksi beras kemasan “sachet” dengan merek “Beraskita” tersebut untuk memberikan pilihan bagi konsumen dari sisi harga dan volume beras yang ingin dimasak.

Ia mengatakan produksi akan dilakukan dalam waktu dekat dan tinggal menunggu kedatangan mesin berkapasitas delapan ton per hari yang sudah dipesan.

Pada tahap awal, kata Ramlan, pemasaran produk tersebut akan dilakukan di NTB.

Namun, tidak menutup kemungkinan akan dikirim ke berbagai daerah jika memang ada penugasan dari direksi.

“Untuk tahap awal, kami akan memproduksi 20-30 ton dan akan dijual untuk pasar lokal, belum ke pasar di luar NTB,” ujarnya.

Meskipun belum produksi, Bulog Divre NTB sudah melakukan sosialisasi kepada masyarakat tentang rencana menjual beras kualitas premium kemasan “sachet” 200 gram. Sosialisasi dilakukan melalui media elektronik dan cetak.

Ramlan menambahkan pihaknya juga akan menjalin kerja sama dengan instansi terkait untuk lebih memperluas jangkauan pemasaran hingga ke seluruh kabupaten/kota di NTB.

Penjualan juga akan dilakukan di berbagai gerai, mulai dari pasar modern hingga warung berskala kecil di tingkat perkampungan.

“Kami juga akan memanfaatkan Rumah Pangan Kita (RPK) untuk memasarkan beras ‘sachet’ tersebut. Jumlah RPK relatif banyak dan tersebar hampir di 10 kabupaten/kota,” ucapnya, seperti dikutip Antara. (din)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

Trending