Connect with us

ACEH

Penjual Daging “Meugang” di Aceh Singkil Merugi

Published

on

Para penjual daging sembelihan tradisi "meugang" menyambut puasa Ramadan 2018.

Indonesiaraya.co.id, Aceh Singkil – Para penjual daging sembelihan tradisi “meugang” (pungahan) menyambut puasa Ramadan 2018 di Kabupaten Aceh Singkil, Provinsi Aceh merugi karena konsumen sedikit.

“Harga daging masih seperti biasa, hanya Rp150 ribu per kilogram, setara seperti tahun – tahun yang lalu, tapi pembelinya sangat sepi,” kata Naldi, salah seorang pedagang daging meugang di Singkil, Rabu.

Ia menyebutkan, harga daging ternak besar (sapi dan kerbau) yang mereka jual untuk daging murni Rp150.000/kg, hati kerbau Rp160.000/kg, jeroan atau perut kerbau yang sudah dicincang dan direbus Rp30.000/kg, sedangkan harga tulang Rp50.000/kg.

Ia mengatakan, pada meugang menyambut puasa tahun 2018 ini, pembeli lebih sedikit dibandingkan tahun sebelumnya.

“Tahun lalu kami bisa menghabiskan enam ekor ternak, namun tahun ini hanya menyembelih tiga ekor,” katanya.

“Sedangkan pada hari-hari biasa penjualan daging ternak kerbau hanya habis satu ekor dengan harga Rp130 ribu hingga Rp140 ribu per kilogramnya,”keluhnya.

Menurut dia, ketersediaan stok dari peternak di Kabupaten Aceh Singkil sangat mencukupi, untuk hari biasa dan menjelang meugang dan hanya saat meugang lebaran Idul Adha, harus didatangkan dari luar daerah karena permintaan cukup tinggi.

Tentang kurangnya minat pembeli daging ternak besar, hal itu, katanya, karena bersaing dengan semakin banyaknya masyarakat yang berminat membeli daging ayam broiler umur 40 hari berkisar Rp60 ribu per ekor.

Harga ayam broiler dalam tiga minggu terakhir, di Kabupaten Aceh Singkil, mengalami kenaikan hingga 26 persen, karena pasokan terbatas, sementara permintaan meningkat.

Salah seorang pedagang ayam broiler, Iskandar kepada wartawan di Pulosarok, Aceh Singkil mengatakan, mendekati Ramadhan 1439 Hijriah, kondisi harga ayam mengalami kenaikan tajam seperti harga emas.

Dikatakannya, pasokan bahan baku ayam broiler putih didatangkan dari Sibolga, Siantar, dan Medan, Sumatera Utara, kemudian para agen lokal menjual kembali kepada pedagang dengan harga Rp24.000/kg, naik dari harga sebelumnya Rp19.000/Kg.

“Pasokan ayam broiler (ayam potong) warna merah tetap stabil dengan harga Rp48 ribu per ekor. Ayam potong warna putih selain dijual dengan takaran per kilo juga dijual per ekor, dengan harga Rp60 ribu yang sebelumnya Rp55 ribu per ekor,” pungkasnya, seperti dikutip Antara. (war)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ACEH

Japnas Ajak Pengusaha Aceh Saling Bersinergi

Published

on

Japnas hadir di Aceh untuk membangun sinergi sesama pelaku usaha atau pengusaha. Japnas merupakan kumpulan pelaku usaha yang bergerak di berbagai bidang.

Indonesiaraya.co.id, Banda Aceh – Jaringan Pengusaha Nasional mengajak kalangan pengusaha di Provinsi Aceh untuk saling bersinergi mengembangkan usaha guna meningkatkan perekonomian daerah.

“Kami mengajak kalangan pengusaha Aceh saling bersinergi mengembangkan usaha dalam upaya meningkatkan perekonomian daerah,” kata Ketua Pengurus Pusat Jaringan Pengusaha Nasional (Japnas) Bayu Priawan Djokosoetono di Banda Aceh, Rabu (9/5/2018).

Ajakan tersebut disampaikan Bayu Priawan pada pengukuhan dan pelantikan Pengurus Wilayah Japnas Aceh. Pengurus Wilayah Japnas Aceh diketuai Hasbul Fayadi.

Bayu Priawan menyebutkan Japnas hadir di Aceh untuk membangun sinergi sesama pelaku usaha atau pengusaha. Japnas merupakan kumpulan pelaku usaha yang bergerak di berbagai bidang.

“Manfaatkan jejaring organisasi ini untuk saling bersinergi mengembangkan usaha, baik di Aceh maupun luar Aceh. Bisa saja dengan kehadiran Japnas di Aceh, sektor investasi di provinsi ini lebih meningkat,” kata dia.

Bayu Priawan menyebutkan, Japnas sudah hadir di 12 provinsi di Indonesia, termasuk Aceh. Kehadiran kepengurusan Japnas di Aceh untuk menggali potensi usaha yang ada di provinsi ujung barat Indonesia tersebut.

“Kami membentuk kepengurusan wilayah di Aceh dengan harapan banyak potensi yang bisa digarap. Apalagi kepengurusannya merupakan pengusaha Aceh yang lebih mengetahui potensi daerahnya,” kata Bayu Priawan.

Ketua Pengurus Wilayah Japnas Aceh Hasbul Fayadi mengharapkan kehadiran organisasi yang dipimpinnya bisa memberi kontribusi dalam membangun dan meningkatkan perekonomian masyarakat Aceh.

“Karena itu, kami mengajak kalangan pengusaha Aceh saling bersinergi mengembangkan usahanya dalam membantu pemerintah daerah mengatasi berbagai persoalan ekonomi yang ada,” kata Hasbul Fayadi, seperti dikutip Antara. (mhs)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

ACEH

Ajakan Positif Kapolda Setelah Tragedi Sumur Minyak Aceh

Published

on

Kapolda Aceh Irjen pol, Rio S. DJambak.

Indonesiaraya.co.id, Idi, Aceh – Kapolda Aceh Irjen Pol Rio S. Djambak mengajak warga Kecamatan Ranto Peureulak, Kabupaten Aceh Timur, tidak lagi menambang minyak secara ilegal karena menimbulkan bahaya.

“Aktivitas pengeboran seperti ini ilegal namun kita tidak bisa melarang karena sumber ekonomi rakyat, tapi kejadian ini membuat kita sadar agar tidak melakukan kegiatan ilegal,” kata Rio saat mengunjungi lokasi ledakan dan terbakarnya sumur minyak di Desa Pasir Putih, Kecamatan Ranto Peureulak, Rabu (25/4/2018) malam.

Rio menuturkan, kehadirannya ke lokasi adalah bentuk rasa kemanusian sekaligus mewakili Forkompimda Aceh, yang langsung hadir melihat kondisi masyarakat dan pengamanan yang sejauh ini sangat baik.

“Kita turut berduka atas meninggalnya sejumlah korban dan puluhan lainnya menderita luka serius akibat ledakan ini,” ujar Kapolda sembari mengharapkan kejadian seperti ini tidak terulang.

“Saya berharap semua pihak dapat berperan aktif mengatasi hal-hal ilegal di wilayah Aceh khususnya Aceh Timur.”

Warga menyaksikan semburan api di lokasi pengeboran minyak illegal yang dikelola warga di kawasan Dusun Kamar Dingin Desa Pasir Putih, Ranto Panjang Peureulak, Kabupaten Aceh Timur, Aceh, Rabu (25/4/2018). Terbakarnya sumur minyak Ilegal itu mengakibatkan sebanyak puluhan orang terluka dan sekitar 10 orang meninggal dunia.

Dia mengatakan alam melihat perkembangan selama satu minggu ini guna mengatasi semburan api dari sumur yang meledak itu.

“Saya berharap semua bersabar karena sesegera mungkin diupayakan mengatasi hal tersebut,” ujarnya.

Sebelum meninggalkan lokasi kejadian, Rio menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah bersama-sama menjaga kemanan di sekitar lokasi kejadian.

Rio tiba di lokasi ledakan sekira pukul 19.00 WIB, didampinggi Bupati Aceh Timur Hasballah M. Thaib, seperti dikutip Antara. (mhs)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

ACEH

Korban Tewas Ledakan Sumur Minyak Aceh 19 Orang, 40 Masih Dirawat

Published

on

Korban tewas akibat ledakan sumur minyak dan gas di Pasir Putih, Rantau Peureulak, Aceh Timur, bertambah menjadi 19 orang, dengan korban luka bakar yang masih dirawat 40 orang.

Indonesiaraya.co.id, Banda Aceh – Korban tewas akibat ledakan sumur minyak dan gas di Pasir Putih, Rantau Peureulak, Aceh Timur, bertambah menjadi 19 orang, dengan korban luka bakar yang masih dirawat 40 orang.

Sejauh ini 19 orang tewas dalam insiden itu setelah pada kemarin malam Muhammad Razi meninggal dunia ketika dalam perjalanan ke rumah sakit di Medan.

“Razi, warga Gampong (Desa) Alue Dua meninggal dunia saat sedang dalam perjalanan. Beliau hendak kita rujuk ke Rumah Sakit Adam Malik di Medan, Sumatera Utara,” kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Aceh Teuku Ahmad Dadek melalui ponsel kepada ANTARA, Rabu (25/4/2018).

Almarhum merupakan salah satu korban yang sempat mendapat perawatan di Rumah Sakit Sultan Abdul Aziz di Peureulak, Aceh Timur, akibat menderita luka bakar yang cukup serius di sekujur tubuhnya.

Rumah Sakit Sultan Abdul Aziz sebelumnya merawat 19 orang dari total 41 korban luka yang dirawat di tiga rumah sakit.

Dengan meninggalnya Razi, korban luka yang masih dirawat intensif di tiga rumah sakit di Peurelak adalah 40 orang.

PT Pertamina (Persero) Aset 1 EP Field Rantau di Kabupaten Aceh Tamiang, Provinsi Aceh, telah membantu memadamkan api akibat ledakan sumur minyak yang dieksploitasi masyarakat di Desa Pasir Putih.

Legal and Relation Assisten Manager Pertamina Aset 1 EP Field Rantau, Supandi Prabudi, mengatakan tim dari Pertamina tengah berusaha memadamkan api yang juga telah meludeskan tiga rumah di dekatnya itu.

“Sampai sore ini, kita terus berupaya memadamkan semburan api dari sumur minyak milik masyarakat dengan cara membuat bendungan di sekeliling sumur, untuk mencegah `condensat` tidak menyebar lebih luas lagi ke rumah rumah penduduk di sekitar lokasi,” jelas dia.

Ia mengatakan, saat ini kondisi api sudah mulai mengecil. Tapi pihaknya belum bisa memasukkan pompa kimia ke dalam sumur minyak tersebut.

Jika dipaksakan, lanjutnya, dikhawatirkan akan merembet ke sumur minyak yang lain, dan akan menimbulkan ledakan lagi bersama kobaran api.

“Kami terus melakukan penyemprotan air ke kobaran api, Alhamdulillah api sudah mulai mengecil,” kata Supandi, seperti dikutip Antara. (msh)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

Trending