Connect with us

RELATIONSHIP

Ini Pekerjaan Rumah yang Paling Merusak Hubungan Percintaan

Published

on

Menurut temuan mereka, wanita dalam hubungan heteroseksual yang lebih sering mencuci piring kotor dilaporkan lebih sering berselisih.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Tidak semua pekerjaan rumah tangga diciptakan sama – tetapi ternyata tugas yang paling berpotensi merusak hubungan Anda dengan pasangan adalah mencuci piring.

Dalam sebuah laporan baru dari Council of Contemporary Families (CCF), hasil studi tentang dinamika hubungan dan bagaimana hubungannya dengan pekerjaan rumah tangga bersama termasuk belanja, mencuci piring, mencuci baju, dan membersihkan rumah sudah terungkap – dan sekarang saatnya untuk berbagi tugas.

Menurut temuan mereka, wanita dalam hubungan heteroseksual yang lebih sering mencuci piring kotor dilaporkan lebih sering berselisih, kurang puas atas hubungan dengan pasangan dan kurang puas atas kebutuhan seksual dibandingkan perempuan yang berbagi tugas cuci piring dengan pasangannya.

Pentingnya bergiliran mencuci piring dibuktikan dari hasil penelitian yang menyatakan sumber kepuasan terbesar bagi perempuan di antara semua tugas rumah tangga adalah mencuci piring.

Membersihkan piring kotor rasanya jorok, apalagi bila yang harus dibersihkan bukan piring Anda dan sudah lama teronggok di tempat cuci piring.

Tetapi faktor kotor hanyalah salah satu bagian dari ketidakpuasan hubungan yang terkait dengan mencuci piring.

Dan Carlson, asisten profesor sosiologi di Universitas Utah, dan penulis utama studi tersebut mengatakan bahwa pekerjaan itu tidak menghasilkan pujian.

“Apa yang harus dikatakan? ‘Oh, piring ini begitu … gemerlapan?'” katanya seperti dikutip Independent.

Tugas ini juga biasanya dianggap sebagai pekerjaan perempuan yang merasa mereka sendiri lebih rendah karena harus mengerjakan pekerjaan yang tidak mau dilakukan orang lain, kata Carlson, yang akibatnya berujung pada ketidakpuasan.

Namun, kabar baiknya adalah mencuci piring dan belanja kini adalah tugas yang dikerjakan kedua belah pihak.

Pada 2006, 30 persen dari pasangan berbagi tugas belanja dan 29 persen mengatakan mereka berbagi tanggung jawab mencuci piring.

Jadi pada saat pasangan Anda meminta Anda untuk mencuci piring, akan lebih bijak untuk mengiyakannya. (nan)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

RELATIONSHIP

Bercerai Bisa Kurangi Harapan Hidup

Published

on

Kepuasan hidup yang lebih rendah di antara orang yang bercerai bisa membuat mereka lebih rendah beraktivitas fisik.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Kepuasan hidup yang lebih rendah di antara orang yang bercerai bisa membuat mereka lebih rendah beraktivitas fisik dan meningkatkan kecenderungan merokok.

Dua hal inilah yang menjadi penyebab angka harapan hidup berkurang.

Akibat merokok, orang-orang memiliki fungsi paru-paru yang lebih buruk, yang memprediksi kematian dini, menurut sebuah studi dalam jurnal Annals of Behavioral Medicine.

Temuan ini berdasarkan dat studi kesehatan jangka panjang orang dewasa di atas usia 50 yang tinggal di Inggris. Penelitian ini mencakup tujuh gelombang data, yang dikumpulkan dari peserta setiap dua tahun dan dimulai pada tahun 2002.

Studi ini melibatkan 5786 peserta dan 926 orang dari jumlah itu telah bercerai, berpisah atau belum menikah kembali.

Para peserta melaporkan sendiri kepuasan hidup mereka, frekuensi olahraga dan status merokok. Fungsi paru-paru mereka dan tingkat peradangan juga diperiksa.

Setelah melacak kematian di antara para peserta selama penelitian, para peneliti menemukan bahwa mereka yang bercerai atau terpisah, 46 persen lebih besar berisiko kematian daripada rekan-rekan mereka yang masih menikah.

Peserta wanita yang bercerai atau terpisah memiliki kepuasan hidup lebih rendah daripada peserta yang sudah menikah.

“Meskipun penelitian ini tidak secara eksplisit memeriksa mengapa perceraian berhubungan dengan kemungkinan merokok yang lebih besar dan tingkat latihan fisik yang lebih rendah, satu penjelasan yang mungkin, didukung oleh penelitian yang ada, adalah bahwa individu yang diceraikan tidak lagi memiliki pasangan yang meminta bertanggung jawab atas perilaku kesehatan mereka,” kata Kyle Bourassa dari University of Arizona di Amerika Serikat.

“Dalam banyak hal, ketika hubungan berakhir, kita kehilangan kendali sosial yang penting dari perilaku kesehatan kita,” imbuh Bourassa.

Penting untuk dicatat bahwa perceraian tidak selalu mengarah pada hasil kesehatan yang negatif. Kualitas hidup, misalnya, dapat meningkat secara signifikan bagi individu yang telah mengakhiri hubungan tidak sehat. Demikian seperti dilansir Indian Express, seperti dikutip Antara. (lws)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

RELATIONSHIP

Kiat Tingkatkan Kualitas Hubungan Asmara Menurut Ahli

Published

on

Meningkatkan kualitas hubungan bersama penting demi membuat ikatan hubungan semakin kuat.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta -Meningkatkan kualitas hubungan bersama penting demi membuat ikatan hubungan semakin kuat.

“Dalam social penetration theory terungkap bahwa walaupun hubungan seseorang berkembang menjadi lebih intim, namun akan tetap mengalami up and down, sehingga perlu bagi setiap pasangan untuk melakukan evaluasi hubungan percintaan mereka,” kata psikolog Elizabeth Santosa dalam keterangan tertulisnya, Minggu (13/5/2018).

Dia pun membeberkan kiat yang bisa Anda lakukan untuk membuat hubungan percintaan menjadi lebih sehat dan berwarna, yakni:

1. Komunikasi dari hati ke hati

Ketika Anda belajar untuk berbicara dari hati ke hati dengan pasangan, Anda akan mengembangkan hubungan yang lebih dalam, serta membuat Anda dan pasangan saling mempercayai satu sama lain.

Berkomunikasi dari hati ke hati akan membuat percakapan terasa lebih menyenangkan, dan mengembangkan hubungan menjadi lebih baik dan dekat.

2. Jangan egois

Ada baiknya agar Anda berkomitmen untuk tidak menjadi pribadi yang egois dan memperbanyak usaha untuk lebih mengalah dengan pasangan. Mengurangi tuntutan kepada pasangan dan memberikan lebih banyak waktu untuk pasangan.

3. Empati

Hubungan yang berlandaskan empati saling mengerti dan memahami pasangan, memiliki berbagai manfaat antara lain dapat menjembatani perbedaan sehingga mengurangi terjadinya pertikaian dengan pasangan.

Lalu, dapat memberikan perhatian pasangan secara lebih, membawa aura positif kepada hidup Anda dan pasangan, serta melatih jiwa kesabaran Anda.

4. Jaga pola makan

Kualitas cinta Anda tidak akan tercapai apabila Anda tidak memenuhi pola hidup mendasar, yaitu menjaga pola makan secara teratur.

Untuk urusan percintaan, Anda bisa memperbanyak konsumsi afrodisiak, seperti buah anggur atau strawberry. Afrodisiak dapat membangkitkan gairah, sehingga akan membuat kehidupan percintaan Anda semakin bergairah.

5. Tubuh dan pikiran sehat

Memiliki tubuh dan pikiran yang sehat adalah salah satu hal yang akan menunjang kualitas hubungan Anda. Jadi, tidak ada salahnya untuk sesekali mengajak pasangan melakukan olah raga bersama misalnya seperti tenis/squash atau yoga untuk meningkatkan kualitas hubungan dengan pasangan.

6. Kualitas hubungan seksual

Ketika berbicara tentang relationship, kualitas hubungan seksual menjadi salah satu kunci utama. Cobalah membuat momen intimasi Anda, seperti dikutip Antara. (ant)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

RELATIONSHIP

Pola Asuh “Positive Parenting” untuk Generasi Milenial

Published

on

Pola asuh positive parenting dapat membantu orang tua menerapkan disiplin efektif tanpa kehilangan momen menyenangkan bersama anak.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Setiap orang tua pada dasarnya ingin memberikan yang terbaik bagi anak. Seiring dengan berkembangnya zaman, pola asuh anak pun harus disesuaikan.

Menurut psikolog anak dan keluarga Ajeng Raviando pola asuh positive parentingdinilai tepat bagi orang tua masa kini untuk diterapkan kepada anaknya yang merupakan generasi milenial.

Ajeng menjelaskan bahwa pola asuh positive parenting dapt membantu orang tua menerapkan disiplin efektif tanpa kehilangan momen menyenangkan bersama anak.

“Pola asuh ini menekankan pasa sesuatu yang positif. Tidak ada kalimat negatif atau menyalahkan anak seperti ‘gitu saja enggak bisa’, atau ‘yang lain bisa kenapa kamu enggak bisa’, ” ujar Ajeng dalam acara Homework Rescue Creative Workshop yang digelar HP bersama Disney, di Jakarta, Jumat (11/5/2018).

“Pola asuh ini melihat sisi positif anak, kemudian anak memiliki kesempatan bersuara,” lanjut dia.

Lebih lanjut, Ajeng membagian cara-cara untuk menerapkan pola asuh positive parenting ini.

Pertama, orang tua diharap menjadi model yang baik dengan menjadi teladan untuk anak. Selanjutnya, meluangkan waktu berkualitas secara rutin dengan anak. “Menemani anak mengerjakan PR, misalnya,” ujar Ajeng.

Orang tua juga diharap fokus pada perilaku positif anak. “Memberikan pujian kepada anak. Orang tua tidak melulu fokus pada prestasi anak, jika anak memiliki perilaku yang baik, suka menolong, itu lebih baik,” kata Ajeng.

Selain itu, orang tua juga harus memberikn konsekuensi logis, bersikap tegas, disiplin, jelas dan konsisten.

“Saat mengerjakan PR misalnya, kasih pilihan, kalau tidak segera dikerjakan konsekuensinya bisa jadi PR-nya enggak selesai, bisa jadi pagi kebingungan,” ujar Ajeng.

Cara selanjutnya adalah melakukan diskusi dan negoisasi dengan anak. Menurut Ajeng, tua harus memonitor apa yang dikerjakan anak, mengingatkan manajemen waktu untuk melakukan sesuatu dengan tuntas.

Orang tua juga harus menciptakan komunikasi efektif dengan anak. “Misalnya, orang tua bisa sharing pengalaman saat dulu tidak mengerjakan PR, sehingga anak juga merasa bahwa orang tuanya pernah di posisi mereka,” kata Ajeng.

Selain itu, untuk menerapkan pola asuh positive parenting, orang tua juga diharap dapat memberi ruang tumbuh dan memberi kesempatan bagi anak untuk melakukan kesalahan. “Ini penting karena anak bisa belajar dari kesalahan,” ujar Ajeng.

Terakhir, orang tua harus memberikan cinta tanpa syarat. “Orang tua harus memahami anaknpunya keunggulan dan potensi yajg dimiliki,” tambah Ajeng, seperti dikutip Antara. (ari)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

Trending