Connect with us

BREAKING NEWS

BPN : Proyek Infrastruktur Jokowi Tak Efisien dan Bebani Keuangan Negara

Published

on

Diskusi Rabu Biru "Tantangan Ekonomi dan Problematika Infrastruktur, Energi, Pangan dan Lingkungan" di Media Center Prabowo-Sandi, Jalan Sriwijaya I, Jakarta Selatan, Rabu (5/2/2019).

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Suhendra Ratu Prawiranegara menilai pembangaunan infrastruktur era Joko Widodo (Jokowi) tidak efisien. Pembangunan Light Rail Transit (LRT) Palembang adalah salah satu contoh. Menurutnya, pembangunan LRT Palembang justru membebani keuangan negara.

Hal itu disampaikan Suhendra dalam diskusi Rabu Biru ‘Tantangan Ekonomi dan Problematika Infrastruktur, Energi, Pangan dan Lingkungan’ di Media Center Prabowo-Sandi, Jalan Sriwijaya I, Jakarta Selatan, Rabu (5/2/2019).

BACA JUGA : Dihadapan Ribuan Buruh, Prabowo Singgung Penahanan Ahmad Dhani dan Rasa Keadilan di Indonesia

“Sampai hari ini, pemasukan dari LRT Palembang tidak memenuhi target. Pemerintah harus keluarkan biaya 10 miliar perbulan untuk biaya operasional, sementara pemasukannya hanya 1 miliar. Ada gap 9 miliar yang harus disubsidi, dan ini mau sampai kapan?” kata Suhendra.

“Kalau dikaitkan dengan Asian Games, apa fungsi LRT Palembang ini? Karena yang prioritas adalah venue-venue untuk perlombaan. Tapi saat itu seolah-olah LRT yang menjadi projek utama yang mensukseskan Asean Games di Palembang,” imbuh Suhendra.

Di sisi lain, lanjut Suhendra, penugasan dari pemerintah untuk menggarap proyek infrastruktur yang terkesan ambisius dan kejar tayang ini membawa pilu bagi BUMN konstruksi. Staf Khusus Menteri Pekerjaan Umum 2005-2009 ini mencatat, setidaknya ada empat BUMN konstruksi yang saat ini terbebani utang lantaran menggarap proyek infrastruktur pemerintah.

“Ini adalah buntut kebijakan pemerintah yang tidak memperhitungkan dampak jangka panjang. Ini seolah-olah ‘anda selesaikan ini, pokoknya saya gak mau tau’, sehingga BUMN-BUMN ini berhutang dan menanggung risiko keuangannya,” kata Suhendra.

Smentara itu, Pengamat Ekonomi Politik Salamuddin Daeng mengatakan, proyek infrastruktur yang tidak efisien dan dibiayai utang menunjukkan betapa pemerintah membangun untuk kepentingan asing.

“Pembangunan infrastrutktur pemerintah ini modal dengkul. Ekonomi kita sebenarnya mengalami double defisit, secara makro tidak bisa saving, artinya kita tidak bisa bangun infrastruktur. Jadi ketika ada suatu kejadian pembangunan di negara ini maka itu mudah kita terjemahkan, itu bukan punya kita, itu hasil utang,” ucap Salamuddin. (fik)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

BREAKING NEWS

Prabowo-Sandiaga Uno Menang di Lapas Jember

Published

on

Pasangan calon presiden dan calon wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto - Sandiaga Uno.

Indonesiaraya.co.id, Jember – Pasangan calon presiden dan calon wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto – Sandiaga Uno sementara menang dari pasangan nomor urut 01 Joko Widodo- Ma’ruf Amin di empat tempat pemungutan suara (TPS) di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II-A Kabupaten Jember, Jawa Timur.

Berdasarkan hasil perolehan suara empat TPS di Lapas Jember yakni TPS 52, TPS 53, TPS 54, dan TPS 55 Kelurahan Jember lor, Kecamatan Patrang tercatat perolehan suara Jokowi-Amin sebanyak 345 suara dan Prabowo-Sandi sebanyak 519 suara.

“Perolehan suara pasangan capres-cawapres nomor urut 02 lebih unggul dibandingkan pasangan capres-cawapres nomor urut 01 yakni selisihnya 174 suara di empat TPS itu,” kata Kepala Lapas Kelas II-A Jember Sarju Wibowo di Jember, Rabu malam (17/4/2019).

Di TPS 52 tercatat pasangan Jokowi-Amin mendapatkan perolehan 59 suara dan pasangan Prabowo-Sandi mendapat 133 suara, sedangkan 2 suara tidak sah, selanjutnya di TPS 53 tercatat pasangan Jokowi-Amin mendapat 88 suara dan pasangan Prabowo-Sandi 123 suara, dengan suara tidak sah sebanyak 6 suara.

Di TPS 54 tercatat pasangan capres-cawapres nomor urut 01 mendapatkan 112 suara dan pasangan capres-cawapres nomor urut 02 mendapat 118 suara, dengan suara tidak sah sebanyak 4 suara. Di TPS 55 tercatat pasangan Jokowi-Amin mendapatkan 86 suara dan pasangan Prabowo-Sandi mendapat 145 suara, dengan suara tidak sah lima suara.

“Totalnya di empat TPS Lapas Jember, perolehan suara pasangan capres-cawapres nomor urut 01 sebanyak 345 suara dan pasangan capres-cawapres nomor urut 02 sebanyak 519 suara,” katanya.

Ia menjelaskan pelaksanaan pemungutan suara di dalam Lapas Kelas II-A Jember berjalan tertib dan aman hingga pelaksanaan penghitungan perolehan suara berakhir, namun ada beberapa narapidana yang tidak menggunakan hak pilihnya.

“Ada dua narapidana teroris di Lapas Jember yang tidak bersedia memberikan hak suaranya di TPS, namun itu hak mereka. Keduanya sudah masuk dalam daftar pemilih tetap tambahan (DPTb) karena tidak ada pencabutan hak politik untuk narapidana teroris di Lapas Jember,” tuturnya.

Jumlah daftar pemilih tetap di empat TPS yang berada di Lapas Jember sebanyak 870 narapidana dan tahanan yang semuanya masuk dalam DPTb dan daftar pemilih khusus (DPK). Demikian, seperti dikutip Antara . (zum)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

BREAKING NEWS

Prabowo Terima Purnawirawan Laporkan Hasil Pemilu

Published

on

Calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto menerima perwakilan Purnawirawan Pejuang Indonesia Raya (PPIR), di kediamannya di Jalan Kertanegara 4, Jakarta, Kamis (18/4/2019).

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto menerima kunjungan Purnawirawan Pejuang Indonesia Raya (PPIR), yang melaporkan perkembangan hasil pemilu di berbagai daerah.

“PPIR berasal dari semua angkatan dan dari banyak daerah untuk menyampaikan perkembangan hasil pemilu di banyak daerah,” kata Juru bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Dahnil Anzar Simanjuntak di kediaman Prabowo Jalan Kertanegara, Jakarta, Kamis (18/4/2019).

BACA JUGA : Prabowo-Sandi Unggul di Kampung Akuarium

Dia menjelaskan Prabowo membentuk tim khusus yang anggotanya adalah para purnawirawan yang tersebar di seluruh Indonesia untuk pemenangan Prabowo-Sandi dalam pilpres 2019.

Menurut dia, dalam pertemuan tersebut, Prabowo akan menyampaikan pesan agar para purnawirawan di daerah yang mendukung Prabowo-Sandi ikut menenangkan masyarakat karena ada keresahan dan kemarahan melihat hasil hitung cepat lembaga survei.

“Karena itu Prabowo ingin menyampaikan pesan agar ikut menenangkan para pendukung purnawirawan agar tetap tenang dan menjaga perdamaian,” ujarnya.

Dahnil mengatakan Prabowo meminta para pendukungnya menunggu hasil real count KPU, dan saat ini hasil “real count” internal menunjukkan perolehan suara Prabowo-Sandi mencapai 62 persen. (mam)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

BREAKING NEWS

Komitmen Prabowo saat Terpilih Menjadi Presiden

Published

on

Calon Presiden RI 2019, Prabowo Subianto saat memberikan keterangan pers di Jalan Kertanegara, jakarta Selatan, Selasa (16/4/2019).

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Calon preseiden Prabowo Subianto optimisitis akan memenangi Pilpres 2019. Saat menerima mandat dari rakyat dan dilantik sebagai presiden periode 2019-2024, ia bertekad menciptakan pemilu bersih di akhir masa jabatannya.

“Saat saya menerima mandat dari rakyat dan menjalankan mandat itu, saya berjanji di hadapan ratusan juta rakyat Indonesia saya ingin menyelenggarakan pemilu yang sebersih-bersihnya. Kami ingin berikan contoh demokrasi yang sebaik-baiknya,” kata Prabowo di Jalan Kertanegara, jakarta Selatan, Selasa, 16 April 2019.

Pernyataan itu disampaikan Prabowo menjawab pertanyaan awak media tentang jalannya proses pemilu 2019 yang berlangsung sejak 7 bulan lalu.

Prabowo merasa, selama masa kampanye masyarakat kerap mendapatkan perlakuan tidak adil. Ada kepala desa dipenjara karena mendukung paslon nomor 02, sementara puluhan kepala daerah yang secara terbuka mendukung paslon 01 dibiarkan begitu saja.

Tak hanya menwujudkan pemiliu bersih, Prabowo juga bertekad tidak akan gunakan TNI-Polri untuk kepentingan politik pribadi dan kelompoknya. Prabowo juga berjanji BUMN tidak akan digunakan untuk kepentingan politiknya.

“Saya mantan TNI, saya tidak akan gunakan TNI-Polri untuk kepentingan politik kelompok saya. Saya tidak akan menggunakan BUMN untuk kepentingan politik saya atau kelompok saya,” tegas Prabowo. (yug)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

Trending