Connect with us

POLITIK

Fadli Zon : Beban Menteri Jokowi Di Periode Kedua Lebih Berat

Published

on

Wakil Ketua DPR RI yang juga Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra, Fadli Zon.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Tugas dan tanggung jawab seorang menteri pada periode kedua pemerintah Presiden Joko Widodo dinilai akan lebih berat karena harus menanggung beban janji-janji Jokowi di periode pertama.

Demikian disampaikan Wakil Ketua DPR RI yang juga Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra, Fadli Zon dalam diskusi di salah satu stasiun televisi swasta, Selasa malam 9 Juli 2019.

Menurut Fadli, amanah yang digenggam seorang menteri di periode kedua Jokowi akan menanggung beban untuk membereskan persoalan di semua sektor.

“Membereskan persoalan-persoalan yang ada sekarang itu tidaklah mudah, hampir semua sektor terutama di sektor ekonomi tidak mudah segera membawa bangsa sebesar Indonesia dengan 269 juta ini menuju kepada perbaikan-perbaikan, karena tingkat destruksinya kemarin itu udah cukup tinggi,” ucapnya.

Beban yang dimaksud Fadli yakni beban janji Jokowi saat lima tahun periode pertamanya memimpin Indonesia. “Menurut saya bukan karena pemilu, tetapi karena praktik pemerintahan 5 tahun kemarin sendiri tidak menunaikan janji-janjinya dan gagal di dalam menunaikan janji-janjinya sebagian besar,” jelasnya.

“Dan ini yang menurut saya akan menjadi beban bagi pemerintahan berikutnya dan beban yang sangat berat, PR yang sangat berat karena untuk apa orang itu berkuasa tetapi kekuasaan itu membuat rakyat semakin menderita, harga-harga sulit terjangkau, kemudian masyarakat makin banyak yang merasakan kehidupan itu makin sulit makin susah,” papar Fadli menambahkan.

Dia berharap Indonesia di masa mendatang di tangan Jokowi tidak menjadi bangsa yang terus memiliki utang, dan harus suskes di semua sektor.

“Dan menurut saya lagi, apa yang mau ditinggalkan kepada bangsa ini? Apakah legacy kita menjadi bangsa yang terus berutang dan tidak mampu berdiri seperti cita-cita Bung Karno? Apakah harus terus bertanya apakah kita semakin merdeka secara ekonomi mandiri, secara ekonomi berdikari, secara ekonomi? Apakah kita semakin berdaulat secara politik apakah kita semakin berkepribadian di dalam kebudayaan? Sebetulnya yang menurut saya sangat bagus dan kokoh dan itulah ukuran-ukuran keberhasilan dari legacy itu,” terangnya.

Jelas Fadli menambahkan, legacy tidak akan didapat jika semua pihak hanya memikirkan kursi kekuasaan dan jabatan sebagai menteri maupun jabatan lain di pemerintahan mendatang.

“Kalau semua itu hanya untuk kursi dan kekuasaan, tetapi kursi dan kekuasaan itu tidak bisa mendapatkan kebaikan, tidak bisa menghasilkan kebaikan, malah menumpuk kesulitan hidup, enggak ada gunanya justru pemimpin seperti itu, dia akan dikenang sebagai orang yang gagal,” tutupnya. Seperti dikutip Rmol.co. (*)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

POLITIK

Pimpinan MPR Menyarankan Demo Mahasiswa Usai Pelantikan Presiden

Published

on

Wakil Ketua MPR dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, Ahmad Basarah.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Wakil Ketua MPR dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Ahmad Basarah menyarankan demonstrasi mahasiswa dilakukan usai pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih periode 2019-2024 pada 20 Oktober mendatang.

“Setelah Presiden dilantik dan bertugas itulah saat yang tepat bagi kita semua, termasuk adik-adik mahasiwa untuk menggunakan hak demokrasinya menyampaikan pendapat dan sikapnya di hadapan publik,” ujar Basarah, di Jakarta, Kamis (17/10/2019).

Menurut Basarah, mahasiswa seyogianya menahan diri untuk berdemonstrasi hingga prosesi pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih selesai.

Acara pelantikan presiden dan wakil presiden, kata dia, merupakan momentum sakral dan penting bagi agenda demokrasi di Indonesia. Karena itu, dia meminta kepada seluruh elemen masyarakat,m termasuk mahasiswa untuk menghormati prosesi tersebut.

“Setelah presiden dilantik, menyatakan sumpah dan janjinya di hadapan MPR, baru setelah itu bertugas sebagai kepala pemerintahan dan kepala negara, saya kira setelah itulah waktu yang cocok bagi mahasiwa untuk kembali menggunakan hak demokrasinya menyampaikan pokok-pokok pikiran dan aspirasinya,” ujar dia.
Baca juga: Demo belum tentu selesaikan masalah, malah timbulkan persoalan baru

Sebelumnya, Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI) mengumumkan akan melakukan aksi di Istana Negara menuntut Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk mengeluarkan Perppu terkait UU KPK yang disahkan pada September lalu.

Mereka dijadwalkan memulai aksi pada hari ini pukul 13.00 WIB dengan titik kumpul Patung Kuda Arjuna Wiwaha.

Massa yang hadir dalam aksi ini berasal dari seluruh mahasiswa yang tergabung dalam aliansi BEM SI se-Jabodetabek dan Banten. Demikian, seperti dikutip Antara. (fat)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

POLITIK

MPR : 20 Kepala Negara/Perwakilan Hadiri Pelantikan Presiden dan Wakil

Published

on

Wakil Ketua MPR dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, Ahmad Basarah.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Wakil Ketua MPR RI Ahmad Basarah menyebutkan sebanyak 20 kepala negara atau perwakilan dari negara-negara sahabat akan menghadiri pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih periode 2019-2024 di Gedung DPR/MPR/DPD RI pada Minggu (20/10/2019).

“Sebanyak 20 pimpinan atau kepala pemerintahan atau kepala negara atau utusan dari negara sahabat juga mengatakan akan hadir,” ujar Basarah di Jakarta, Kamis (17/10/2019).

Selain kepala negara atau perwakilan negara sahabat, Presiden Ke-5 RI Megawati Soekarnoputri, Presiden Ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono, mantan calon presiden Prabowo Subianto dan mantan calon wakil presiden Sandiaga Uno juga menyatakan kehadirannya dalam acara pelantikan.

Guna menyambut tokoh-tokoh penting tersebut, Basarah mengatakan MPR telah menyiapkan seluruh rangkaian prosesi pelantikan dengan matang, termasuk berkoordinasi dengan TNI dan Polri untuk pengamanan selama acara berlangsung.

Politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan itu kemudian meminta doa kepada masyarakat agar acara pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih dapat berjalan dengan khidmat dan lancar.

“Kita mohon doa kepada segenap rakyat Indonesia agar prosesi demokrasi bangsa Indonesia melantik presiden hasil pemilihan umum 2019 ini berjalan lancar, hikmat dan menunjukkan marwah bangsa kita sebagai bangsa yang menganut paham demokrasi,” ujar dia.

Sebelumnya, Sekretariat Kepresidenan telah menyiapkan akomodasi bagi sejumlah tamu negara yang berencana menghadiri pelantikan Presiden dan Wakil Presiden terpilih Joko Widodo-Ma’ruf Amin pada 20 Oktober mendatang.

“Kami pihak istana sudah menyiapkan kendaraan terbaik untuk semua tamu negara berikut rangkaiannya. Begitu juga hotel dan lain-lain,” kata Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono kepada media pada Rabu (16/10/2019) di Jakarta.

Tidak ketinggalan sejumlah tamu negara juga sudah disusunkan jadwal pertemuan resmi atau “courtesy call” bersama Presiden Joko Widodo.

Menurut Heru, Kementerian Sekretaris Negara sudah melakukan rapat bersama Sekretariat Jenderal MPR RI mengenai pelantikan Jokowi-Ma’ruf.

“Terutama keamanan,” kata Heru menjelaskan perihal pembahasan rapat.

Sejumlah kepala negara dan kepala pemerintahan maupun perwakilannya berencana hadir pada pelantikan Jokowi-Ma’ruf antara lain Sultan Brunei Darussalam Sultan Hassanal Bolkiah, Raja Swaziland, Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad, Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong, Perdana Menteri Kamboja Hun Sen, dan Perdana Menteri Australia Scott Morrison, serta Wakil Presiden Tiongkok Wang Qishan. Demikian, seperti dikutip Antara. (fat)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

POLITIK

Jokowi Pilih Orang Hebat Jadi Menteri Periode 2019-2024

Published

on

Presiden terpilih 2019, Joko Widodo.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Presiden Joko Widodo memilih orang-orang hebat yang akan menjadi menteri dan pembantunya pada periode kedua pemerintahan atau kepemimpinannya 2019-2024.

Presiden Jokowi melalui akun media sosialnya Twitter @jokowi dan Instagramnya, Kamis (17/10/2019), mengunggah bahasan tentang kabinet periode keduanya.

Jokowi meminta masyarakat bersabar menunggu pengumuman siapa-siapa saja yang akan membantunya di pemerintahan.

“Sabarlah. Indonesia ini tak kekurangan orang-orang hebat dan mampu memimpin kementerian dan lembaga, dan bersedia untuk mengabdi kepada bangsa ini,” sebut Jokowi melalui akun Instagramnya.

Menurut Jokowi, orang-orang hebat itu terserak di semua bidang pekerjaan dan profesi: akademisi, birokrasi, politisi, santri, juga TNI dan Polri.

“Tidak sulit menemukan mereka,” katanya.

Jokowi, baik melalui Instagram maupun Twitternya mengungkapkan bahwa ia juga membaca beberapa versi “bocoran” menteri kabinet periode 2019-2024, kalau-kalau itu benar adalah bocoran.

Yang jelas, lanjut Jokowi, susunan kabinet sudah rampung.

“Saya umumkan segera setelah pelantikan Presiden pada 20 Oktober, bisa hari yang sama, atau setelahnya,” kata Jokowi.

Cuitan Jokowi di akun Twitternya dilengkapi dengan gambar gagang telepon berwarna hitam yang menggantung. Di gambar itu ada tulisan “Sabar! Sebentar lagi” dalam tulisan tangan bersambung.

Hingga pukul 12.30 WIB, cuitan yang diunggah sekitar pukul 08.51 WIB itu sudah diretweet sebanyak 1.384 kali dan 6.914 menyatakan suka. Demikian, seperti dikutip Antara. (ags)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

Trending