Connect with us

SULAWESI UTARA

Jembatan Teluk Kendari Akan Tingkatkan Perekonomian Sultra

Published

on

Wakil Ketua Komisi V DPR RI, Ridwan Bae. (Foto : ir.ridwanbae)

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Tim Kunjungan Kerja Reses Komisi V DPR RI meninjau progres pembangunan Jembatan Teluk Kendari yang proyek pengerjaannya ditargetkan rampung pada akhir bulan ini. Dalam peninjauan tersebut, Wakil Ketua Komisi V DPR RI Ridwan Bae menjelaskan bahwa jembatan ini akan menghubungkan dua wilayah, dengan harapan untuk peningkatan perekonomian daerah Kota Kendari pada khususnya, dan Sulawesi Tenggara pada umumnya.

Hal tersebut dikatakannya kepada wartawan usai memimpin kunjungan ke Jembatan Teluk Kendari, Sulawesi Tenggara, Senin (12/10/2020). Ridwan berharap dengan berfungsinya jembatan tersebut akan dapat meningkatkan konektivitas dan aksesibilitas. Juga dapat memberikan dukungan bagi produktivitas masyarakat.

“Saya berharap jembatan dapat mendukung aktivitas perekonomian sehari-hari warga Kota Kendari. Dengan begitu tingkat produktivitas dan pendapatan (masyarakat) kita juga akan naik kan. Terlebih ini akan jadi ikon kota juga. Jadi bisa dimanfaatkan juga dari sisi pariwisatanya,” terang politisi Partai Golkar ini.



Namun ia juga meminta pemerintah kota untuk menciptakan program perawatan infrastruktur jembatan tersebut disiapkan guna menunjang operasional jembatan. Menurut Ridwan, perawatan dibutuhkan karena jembatan tersebut akan menjadi salah satu pusat kegiatan warga, sehingga diperlukan upaya maintenance.

“Kondisi harus tetap bersih. Maka perlu diupayakan hal selanjutnya. Harus ada maintenance secara berkala. Kita tahu ini akan menjadi magnet bagi warga Kota Kendari. Sehingga Pak Wali Kota harus melihat ini. Tolong dijaga jangan sampai rusak jembatan kita bersama ini,” jelas legislator dapil Sultra ini mengakhiri.

Diketahui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tengah menyelesaikan tahap akhir pembangunan Jembatan Teluk Kendari sepanjang 1,34 km. Jembatan ini akan menghubungkan kawasan Pelabuhan Kota Lama dengan Pulau Bungkutoko dan wilayah Kecamatan Poasia di Kota Kendari, Sultra. Diproyeksikan dapat selesai pada awal minggu pertama November ini. (jbr)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

SULAWESI UTARA

Lima Rumah Warga Kepulauan Talaud dan Satu Gereja Terdampak Gempa M7

Published

on

Terdampak Gempa M7,0 Kabupaten Kepulauan Talaud. /Dok. BNPB Indoneisa.

INDONESIA RAYA – Badan Penganggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kepulauan Talaud melaporkan sejumlah rumah warga dan bangunan terdampak gempa dengan magnitudo 7,0.

Gempa yang terjadi pada Kamis malam, 21 Januari 2021, pukul 19.23 WIB berada 132 km timur laut Melonguane, Sulawesi Utara.

BPBD setempat menginformasikan sebanyak 2 unit rumah mengalami rusak ringan dan 3 unit terdampak.



Tingkat kerusakan pada ketiga unit rumah tersebut masih dalam proses pendataan petugas di lapangan.

Dua unit rumah rusak ringan berada di Desa Rae, Kecamatan Beo Utara, sedangkan rumah terdampak lainnya diidentifikasi.

Masing-masing di Desa Ganalo, Kecamatan Tampan Amma, Desa Mala, Kecamatan Melonguane dan Desa Bantik, Kecamatan Beo.

Di samping tempat tinggal, gempa juga mengakibatkan 1 unit gereja terdampak di Desa Ganalo, Tampan Amma dan RSUD di Desa Mala, Melonguane.

Pages: 1 2 3


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

SULAWESI UTARA

Kerusakan Pascagempa M7,0 Sudah Dilaporkan Dua Kecamatan Kepulauan Talaud

Published

on

Ilustrasi Dampak Gempa Bumi. /Pixels.com/Andrey Karpov.

INDONEISA RAYA – BNPB terus memonitor dan melakukan koordinasi dengan BPBD setempat pascagempa M7,0 pada Kamis malam, 21 Januari 2021, pukul 19.23 WIB.

Kerusakan infrastruktur dilaporkan terjadi di dua kecamatan, Kabupaten Kepulauan Talaud, Provinsi Sulawesi Utara.

Data per Kamis malam, 21 Januari 2021, pukul 21.44 wita atau waktu setempat mencatat dampak gempa berupa kerusakan bangunan dengan kategori ringan hingga sedang.



Kerusakan teridentifikasi di Desa Bantik, Kecamatan Beo, berupa dinding belakang rumah roboh.

Dua kerusakan lain berada di Desa Rae, Kecamatan Beo Utara. BPBD melaporkan kerusakan di desa ini pada kategori rusak ringan.

Terkait dengan dampak korban, BPBD Kabupaten Kepulauan Talaud masih melakukan monitoring di lapangan.

Warga Kepulauan Talaud merasakan guncangan kuat saat gempa terjadi pada Kamis, 21 Januari 2021, sekitar pukul 19.23 WIB.

Pages: 1 2 3


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

SULAWESI UTARA

Tetap Waspada, Ini Kawasan Sulut yang Juga Rasakan Guncangan Gempa M7,0

Published

on

Peta Guncangan Gempabumi (Earthquake Shakemap). /Dok. BMKG.

INDONESIA RAYA – Warga Kepulauan Talaud merasakan guncangan kuat saat gempa terjadi pada Kamis, 21 Januari 2021 sekitar pukul 19.23 WIB.

BMKG melaporkan pemutakhiran parameter gempa pada magnitudo 7,0 serta berada 132 km timur laut Melonguane, Sulawesi Utara.

Pusat Pengendali Operasi (Pusdalops) BPBD Kabupaten Kepulauan Talaud melaporkan warganya merasakan guncangan kuat selama 3 detik.



Saat gempa, warga sempat panik. Namun hingga kini, BPBD setempat belum menerima informasi terkait dampak gempa dengan kedalaman 119 km tersebut.

BNPB terus memonitor dan melakukan koordinasi dengan BPBD Kabupaten Kepulauan Talaud.

Saat ini BPBD setempat sedang menghimpun informasi dari desa-desa yang teridentifikasi merasakan guncangan gempa.

Informasi yang diterima BNPB menyebutkan kondisi di Kepulauan Talaud sekarang ini tidak ada penerangan atau lampu mati serta komunikasi juga agak sulit.

Pages: 1 2 3


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

Trending

Redaksi media Indonesiaraya.co.id menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), publikasi Press Release, dan dukungan Media Partner, Iklan dan Sponsorship, serta kerjasama bisnis lainnya.

Penerbit :
PT Media Indonesia Raya

Manajemen Media :
Indonesia Raya Media Center (IRMC)

Email Center :
redindonesiaraya@gmail.com
redaksi@indonesiaraya.co id

WA Center :
0878-15557788, 0819-15557788

Terbit Sejak 8 Desember 2017