Connect with us

DESTINASI

Menpar : Wacana Penutupan Taman Nasional Komodo Buat Wisatawan Bingung

Published

on

Menteri Pariwisata, Arief Yahya.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Menteri Pariwisata Arief Yahya menyebut wacana penutupan Taman Nasional Komodo (TNK) yang sempat mengemuka pada tahun lalu telah membuat wisatawan bingung dan berdampak buruk bagi sektor pariwisata.

Arief dalam sosialisasi manajemen krisis kepariwisataan di Jakarta, Senin (9/9/2019), mengatakan karena wacana penutupan TNK itu, agen perjalanan tidak berani menjual paket perjalanan kapal pesiar (cruise) ke destinasi tersebut.

“Ini (penutupan TNK) ramai, orang mau cruising dilarang ke sana, padahal mereka beli paket setahun sebelumnya. Kalau dibilang mau ditutup, mau enggak ditutup, lalu mau ditutup lagi, customer bingung. Padahal sekali masuk cruise bisa ribuan (wisman),” katanya.

Arief pun menyesalkan ramainya pemberitaan soal wacana penutupan TNK. Ia menilai wacana mengenai hal tersebut seharusnya tidak diungkapkan dalam ruang terbuka, terlebih dilakukan oleh pejabat publik.

“Ini bukan bencana tapi dampaknya lumayan besar,” imbuhnya.

Kepala Biro Komunikasi Publik Kemenpar Guntur Sakti menjelaskan dalam masalah tersebut, hal utama yang disorot adalah kepastian dibuka atau ditutupnya kawasan TNK.

Meski di sisi lain, industri pun memahami alasan ditutupnya TNK demi pelestarian komodo.

“Kalau tidak ada kepastian, industri ini bingung, ini mau membawa orang ke sana tutup atau tidak? Akibatnya goyah industri ini karena isunya tidak pasti,” katanya.

Guntur menambahkan, ekosistem di industri pariwisata haruslah tenang, tidak gaduh.

“Buat kami yang penting kepastian karena kalau tidak pasti industri resah, karena komodo menjadi daya tarik wisata tapi komodo juga perlu dilestarikan baik alam, hewan, dua-duanya kebijakannya bagus tapi kami butuh kepastian,” katanya.

Meski tidak ada data rinci mengenai penurunan jumlah wisatawan, secara nasional sepanjang 2017 penurunan wisatawan mencapai sekitar satu juta kunjungan, pada 2018 turun hingga 1,2 juta kunjungan dan pada 2019 diperkirakan penurunan mencapai dua juta kunjungan. Demikian, seperti dikutip Antara. (aij)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

DESTINASI

Menpar Optimistis Devisa Pariwisata 2019 Capai 20 Miliar Dolar

Published

on

Menteri Pariwisata, Arief Yahya.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Menteri Pariwisata Arief Yahya optimistis penerimaan devisa dari sektor pariwisata pada 2019 akan memenuhi target 20 miliar dolar AS.

“Tercapainya sekarang itu sudah 19,29 miliar dolar AS, itu 2018. Jadi kemungkinan besar 2019 akan tercapai 20 miliar dolar AS,” katanya di Jakarta, Senin (9/9/2019).

Meski penuh percaya diri, Arief mengaku pariwisata Indonesia belum sepenuhnya pulih sejak rentetan bencana alam yang terjadi 2017 lalu, yakni mulai dari meletusnya Gunung Agung hingga bencana gempa di Lombok, Palu serta tsunami di Selat Sunda.

Dalam catatan Kemenpar, rangkaian bencana yang terjadi yakni meletusnya Gunung Agung pada September 2017 yang baru mulai pulih awal 2018. Kemudian pada Mei 2018 peristiwa bom mengguncang Surabaya, disusul gempa di Rinjani dan Lombok pada Juli dan Agustus 2018.

Pada September 2018, Palu juga ikut diguncang gempa dan tsunami. Kemudian pada Oktober 2018, jatuhnya pesawat Lion Air membuat pariwisata kembali terdampak.

Pada November 2018, polemik soal penutupan Taman Nasional Komodo ikut mempengaruhi sektor pariwisata. Lalu di penghujung 2018, tsunami menyapu Selat Sunda.

“Ekornya sampai sekarang. Sampai sekarang belum ‘recover’ (pulih). Lombok juga bahkan belum ‘recover’. Harga tiket pesawat yang mahal harusnya bencana juga. Jadi memang tidak kecil dampaknya,” ujarnya.

Tidak main-main, dampak bencana terhadap sektor pariwisata yakni turunnya kunjungan wisatawan hingga 1 juta kunjungan pada 2017, dan hingga 1,2 juta kunjungan pada 2018.

Pada 2019 diperkirakan penurunan kunjungan wisatawan mencapai 2 juta kunjungan.

“Dengan penurunan wisman ini, kita kira-kira kita kehilangan 2 miliar dolar AS (devisa),” tambah Arief. (aij)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

DESTINASI

Arief Yahya Sebut Produk Spa dan Kesehatan Bisa Dongkrak Pariwisata

Published

on

Menteri Pariwisata (Menpar), Arief Yahya.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta– Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya mengharapkan pariwisata kesehatan Indonesia dapat terus meningkat agar dapat lebih menarik minat wisatawan mancanegara.

“Berdasarkan jumlah usaha spa dan berdasarkan jumlah wellness tourism masih berada di urutan 17. Hal ini sangat disayangkan mengingat Indonesia sebenamya memiliki kualitas produk spa dan wellness tourism yang sangat baik dan kompetitif dan bisa dikatakan terbaik di dunia,” ujar Arief Yahya di sela acara malam anugerah “SPA & Wellness Tourism Award dan Pemilihan Duta Pariwisata SPA Indonesia 2019 tingkat Nasional” di Jakarta, Senin (9/9/2019)

Ia menambahkan sebagai upaya untuk meningkatkan posisi Indonesia dalam pariwisata kesehatan dunia Kementerian Pariwisata (Kemenpar) berupaya melakukan peningkatan sumber daya manusia (SDM), antara lain dengan melakukan sertifikasi kompetensi di bidang spa.

“Pada 2018-2019 ini, sebanyak 11.000 orang memiliki sertifikasi kompetensi di bidang Spa,” kata Arief Yahya.

Dalam kesempatan itu, Arif Yahya juga mengatakan spa merupakan bagian dari industri yang mendukung pariwisata dan ekonomi nasional. Saat ini pariwisata merupakan sektor unggulan dalam menghasilkan devisa kepada negara.

“Tahun ini pariwisata menjadi penghasil devisa terbesar mencapai 20 miliar dolar AS, berada di urutan pertama menggantikan posisi migas dan minyak kelapa sawit (CPO),” katanya.

Sementara itu, Ketua Dewan Pembina Yayasan Pariwisata Spa Indonesia (YPSI) Annie Savitri mengatakan Indonesia memiliki potensi SDM yang luar biasa di sektor pariwisata. Terlebih pemerintah tengah mendorong pariwisata menjadi salah satu sektor unggulan Tanah Air.

“Daya saing industri pariwisata ditentukan oleh kualitas industri dan kualitas SDM yang didasarkan pada standar usaha pariwisata dan SDM pariwisata melalui kualifikasi okupansi nasional, spa ini masuk dalam 13 bidang industri pariwisata,” katanya.

Standar usahanya, lanjut dia, juga diatur sesuai dengan Permenparekraf Nomor 24 Tahun 2014 di mana produk spa memiliki delapan standar pengelolaan spa di dalamnya.

Penyelenggaraan spa & Wellness Tourism Award 2019 Indonesia mengangkat tema “Heritage Spa Indonesia” dengan misi memperkenalkan, membudidayakan, dan menjadikan spa Indonesia terbaik di kancah internasional. Demikian, seperti dikutip Antara. (zmi)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

DESTINASI

Maskapai Garuda Diharapkan Buka Kembali Rute Kupang-Sumba

Published

on

Pembukaan kembali rute tersebut dirasa perlu karena saat ini Sumba menjadi pilihan kunjungan dari para wisatawan dalam maupun luar negeri.

Indonesiaraya.co.id, Kupang – Gubernur Nusa Tenggara Timur Viktor B Laiskodat meminta maskapai Garuda Indonesia kembali membuka rute Kupang-Tambolaka, Sumba Barat Daya, setelah sebelumnya menutup rute tersebut.

“Saya berharap Garuda bisa kembali membuka rutenya ke Sumba dalam rangka ikut membantu atau terlibat dalam pembangunan di NTT ini,” katanya saat menerima manajemen Garuda Indonesia di ruang kerjanya, Kupang, Kamis.

Menurut dia, pembukaan kembali rute tersebut dirasa perlu karena saat ini Sumba menjadi pilihan kunjungan dari para wisatawan dalam maupun luar negeri.

“Saya sangat mengharapkan agar Garuda segera memikirkan penerbangan ke sana, karena menurut para wisatawan, Garuda masih menjadi armada yang sangat nyaman untuk digunakan,” ungkap mantan Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Nasdem itu.

Di samping itu Viktor memastikan bahwa ke depan NTT akan berkembang pesat, karena memiliki potensi yang luar biasa kaya, yang saat ini sedang dikerjakan dengan serius.

NTT akan mengekspor ikan mentah, sehingga meminta Garuda ikut terlibat aktif dalam pembangunan di wilayahnya, kata Viktor.

Tahun depan NTT juga akan menambah satu bandara menjadi bandara internasional sehingga dua bandara internasional akan berada di NTT yakni El Tari Kupang dan Komodo di Labuan Bajo.

“Garuda harus tetap meningkatkan kualitas pelayanan agar mampu bersaing dengan maskapai lain yang akan berada di bandara internasional ini. Nah pembukaan kembali rute ke Sumba itu juga akan sangat penting,” sambungnya.

Sementara itu, Wakil Gubernur NTT Josef Nae Soi menceritakan pengalamannya saat ditanya wisatawan di Pulau Sumba.

“Ketika berkunjung ke Sumba, saya ditanya oleh beberapa wisatawan, berkaitan tidak beroperasinya lagi Garuda Indonesia ke Pulau Sumba. Saat itu, saya katakan bahwa mereka (Garuda) akan kembali ke sini dalam waktu dekat,” tambah dia, seperti dikutip Antara. (krk)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

Trending