Connect with us

DESTINASI

Pemda Diminta Benahi Benahi Bangkitkan Pariwisata NTB

Published

on

Pantai Nipah, terletak di Dusun Nipah Desa Malaka Kecamatan Pemenang Kabupaten Lombok Utara.

Indonesiaraya.co.id, Lombok Utara – Pengusaha industri kreatif, Lalu Nofian Hadi mengatakan, perlu ada terobosan dan upaya serius untuk membangkitkan pariwisata Nusa Tenggara Barat pascagempa, salah satunya membenahi destinasi wisata.

“Lombok Bangkit, dari sisi pariwisata hendaknya jangan hanya slogan tanpa kenyataan. Sudah enam bulan berlalu, pascagempa bumi Juli-Agustus 2018, faktanya geliat pariwisata di Lombok, NTB masih tetap belum nendang. Kunjungan masih sepi,” ujarnya di Lombok Utara, Selasa (5/3/2019).

Menurut dia, proses recovery (pemulihan) yang dilakukan pemerintah justru mengabaikan hal yang sebenarnya sepele saja.

“Penataan kembali destinasi (wisata). Ini kelihatan sepele, tapi sebenarnya utama. Sebab percuma promosi banyak-banyak kalau nyatanya destinasi belum maksimal ditata,” ucap Novian Hadi.

Calon legislatif DPRD NTB dari PKS nomor urut 11 Dapil Lombok Utara dan Lombok Barat ini menjelaskan, pascagempa bumi sebenarnya menjadi moment baik untuk melakukan penataan destinasi, terutama destinasi di Lombok Utara dan Lombok Barat.

Hal ini juga bisa jadi titik penataan ulang tata ruang destinasi yang ada. Pantai Nipah misalnya. Kawasan yang sudah dibranding dengan kawasan kuliner laut khas Lombok Utara ini, bisa ditata kembali dengan lebih baik.

“Pemda Kabupaten Lombok Utara (KLU) bisa menata Nipah, mengatur jarak lapak-lapak dengan ROI pantai. Kemudian juga melengkapi fasilitas dasar pendukung destinasi, seperti toilet dan ruang ganti,” jelasnya.

Nofian mengatakan, semangat recovery pariwisata sejauh ini sudah cukup bagus. Dukungan pemerintah pusat dengan anggaran besar juga bagus, tapi belum menyentuh hal-hal mendasar.

Pemulihan lebih ditujukan pada promosi agar wisatawan mau datang kembali ke Lombok, sementara di sisi lain secara internal kesiapan menerima kunjungan masih terkesan setengah hati.

Di sejumlah destinasi wisata di Lombok Utara dan Lombok Barat, misalnya ketersediaan fasilitas toilet masih sangat minim, apalagi fasilitas mushola dan tempat wudhu.

“Ini yang perlu didorong. Kenyamanan wisatawan saat berada di destinasi harus terjamin. Apalagi ketersediaan branding kita kan wisata halal yang tentu identik dengan kebersihan,” katanya.

Menurut dia, penyediaan fasilitas dasar ini tanggungjawab Pemda, namun bisa juga melibatkan partisipasi swasta dan masyarakat.

Hanya saja, harus ada inovasi dan pola pikir yang out of the box. Fasilitas dasar jangan hanya berkonteks pada proyek semata.

Karena itu, bila terpilih sebagai wakil rakyat di DPRD NTB nantinya, Nofian akan mendorong bagaimana peran swasta dan masyarakat untuk mengelola destinasi wisata.

“Pihak swasta jika dilibatkan mempercantik kawasan pasti berlomba lomba ambil peran, karena bisa jadi ruang promosi buat mereka, jadi masing masing saling berlomba memberikan yang terbaik,” terangnya, seperti dikutip Antara. (nur)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

DESTINASI

Patung Raksasa “Suro” dan “Boyo” Jadi Ikon Surabaya

Published

on

Patung raksasa "Suro" dan "Boyo" ini nantinya akan menjadi ikon terbesar dibanding dua patung lainnya yang ada di Kebun Bintang Surabaya (KBS) dan Skate Park Jalan Gubeng Surabaya.

Indonesiaraya.co.id, Surabaya – Patung raksasa “Suro” (hiu) dan “Boyo” (buaya) setinggi 42 meter di kawasan pesisir utara yang kini pembangunannya memasuki tahap akhir nantinya akan menjadi ikon Kota Surabaya, Jawa Timur.

“Ini adalah bagian dari mimpi saya. Saya juga membayangkan ketika ada di tengah laut, maka Surabaya dapat terlihat dari ikon patung ini,” kata Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini saat mengunjungi pembangunan Patung “Suro” dan “Boyo” di Bulak.

Menurut Risma, patung raksasa “Suro” dan “Boyo” ini nantinya akan menjadi ikon terbesar dibanding dua patung lainnya yang ada di Kebun Bintang Surabaya (KBS) dan Skate Park Jalan Gubeng Surabaya. Selain itu juga jadi spot baru penarik wisatawan datang ke Bulak dan Kenjeran.

Sementara itu, Kepala Dinas Badan Perencanaan dan Pembangunan Kota (Bappeko) Kota Surabaya Eri Cahyadi juga memastikan bahwa Taman Suroboyo beserta patung “Suro” dan “Boyo” ditargetkan rampung Mei 2019.

Untuk itu, lanjut dia, pihaknya menargetkan patung raksasa itu akan selesai pembangunannya pada Mei 2019 atau bertepatan pada Hari Jadi Kota Surabaya (HJKS) ke 726. “Itu akan menjadi hadiah manis bagi Hari Jadi Kota Surabaya,” ujarnya.

Sebenarnya, lanjut dia, untuk pembangunan patungnya sendiri selesai pada Maret atau awal April tahun ini. “Tapi di bawahnya kan ada tambahannya dan tamannya, sehingga pengerjaan maksimal kami targetkan Mei,” kata Eri saat mendampingi Wali Kota Risma meninjau Patung “Suro” dan “Boyo”.

Selain itu, Eri menambahkan bahwa di kawasan itu nanti akan dibangun semacam jembatan yang menghubungkan antara sentra kuliner Sentra Ikan Bulak (SIB) lantai dua dengan patung “Suro” dan “Boyo” tersebut. Jembatan itu nanti akan dibangun seperti Jembatan Penyeberangan Orang (JPO), tapi bentuk dan desainnya berbeda.

“Secara konsep sudah jadi dan langsung di kerjakan tahun ini. Secara anggaran ikut tahun ini. Jadi mudah-mudahan selesai pada akhir tahun, dilihat aja nanti,” ujarnya.

Eri juga menambahkan, selain melakukan pembangunan infrastruktur, Pemkot Surabaya juga akan merenovasi beberapa bagian bangunan Sentra Ikan Bulak (SIB), termasuk toilet dan beberapa bagian lainnya. Bahkan, pemkot juga berencana menggalakkan berbagai pelatihan untuk para pedagang yang menempati SIB.

“Nanti SIB akan di perbaiki dari kamar mandi, tempat jualan, kemudian kita adakan pelatihan terkait management jual beli, dandanan yang jualan, cita rasa, sehingga SIB itu memiliki daya tarik bagi pengunjung,” ujarnya, seperti dikutip Antara. (abd)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

DESTINASI

Ini Dia Kota Termahal di Dunia

Published

on

Hong Kong, Paris, dan Singapura telah berbagi gelar sebagai kota termahal di dunia dalam survei.

Indonesiaraya.co.id, London – Hong Kong, Paris, dan Singapura telah berbagi gelar sebagai kota termahal di dunia dalam survei mengenai biaya hidup di seluruh dunia baru-baru ini, menurut laporan terbaru yang dikeluarkan oleh sebuah lembaga riset Inggris.

Dengan menggunakan New York City sebagai acuannya, laporan Biaya Hidup Seluruh Dunia (Worldwide Cost of Living) 2019, yang diterbitkan Senin (18/3/2091) oleh Economist Intelligence Unit, menemukan bahwa biaya hidup di ketiga kota itu tujuh persen lebih tinggi daripada di kota patokan, pertama kali tiga kota sekaligus menempati tempat pertama dalam survei.

Sebesar 10 kota teratas dengan biaya hidup tertinggi sebagian besar dibagi antara Asia dan Eropa. Singapura adalah satu-satunya kota yang mempertahankan peringkatnya dari tahun sebelumnya, menandai tahun keenamnya berturut-turut di peringkat teratas, dengan Hong Kong naik tiga tingkat dan Paris naik satu tingkat mencapai posisi puncak.

Laporan itu juga mengungkapkan bahwa biaya hidup global telah turun menjadi 69 persen dari biaya di New York, turun dari 73 persen tahun lalu, tetap jauh lebih rendah daripada lima tahun lalu, ketika biaya hidup rata-rata di kota-kota yang disurvei adalah 82 persen dari biaya di kota dasar.

Sementara inflasi dan devaluasi merupakan faktor utama dalam menentukan biaya hidup, banyak kota yang disurvei menurun peringkatnya karena gejolak ekonomi, pelemahan mata uang atau penurunan harga lokal, kata laporan itu.

Untuk membantu manajer sumber daya manusia dan keuangan menghitung biaya hidup dan membangun paket kompensasi untuk ekspatriat dan pelancong bisnis, Unit Intelejen yang berkantor pusat di London itu telah melakukan survei dua tahunan selama lebih dari 30 tahun dengan membandingkan lebih dari 400 harga individual di 160 produk dan jasa-jasa. Demikian, seperti dikutip Antara . (pep)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

DESTINASI

Desa Setanggor, Desa Wisata Lombok Tengah

Published

on

Desa Wisata Setanggor, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Indonesiaraya.co.id, Mataram – Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) RI meresmikan Desa Wisata Setanggor, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Laman Pemkab Lombok Tengah, Selasa (19/3/2019), menyebutkan peresmian itu dilakukan oleh Sekjen Kemendes PDDT Anwar Sanusi.

Kegiatan peresmian tersebut berupa bantuan galeri tenun, homestay dan penerangan jalan umum di desa wisata Setanggor.

Sekjen Kemendes PDTT RI, Anwar sanusi mengatakan apa yang dilakukan saat ini tidak lain dengan tujuan untuk mendorong perekonomian di NTB, khususnya Lombok Tengah agar bisa tumbuh dan berkembang secara signifikan.

Meski beberapa waktu lalu telah diuji dengan bencana gempa yang cukup mempengaruhi perekonomian masyarakat.

“Ujian yang diberikan ini akan membawa hikmah bagi kita semua. Apa yang kami lakukan ini untuk membangkitkan perekonomian masyarakat,” tambahnya.

Sementara itu, Sekda Lombok Tengah HM Nursiah, menyebutkan pariwisata merupakan salah satu sektor penting yang dimiliki Lombok Tengah, baik itu dari ujung Utara hingga Selatan.

Dari objek wisata yang dimiliki itulah, maka pemerintah pusat menetapkan Lombok Tengah sebagai salah satu dari 12 Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) yang ada di Indonesia.

“Dengan adanya KEK ini, kita memiliki mimpi baru dalam menwujudkan kesejahteraan yang ditopang melalui pariwisata,” katanya.

Karena itu, mimpi ini harus dijemput dengan mempersiapkan sumber daya dan potensi-potensi yang ada. Terutama potensi yang ada di desa harus digali dan dikembangkan untuk menopang arus besar sebagai efek dari pembangunan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) yang sedang dikerjakan saat ini.

“Kita tidak boleh menjadi penonton di wilayah sendiri. Tapi harus menjadi pemain utama dalam arus perubahan kedepan,” lanjutnya, seperti dikutip Antara. (riz)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

Trending