Connect with us

DEPOK

Pemkot Depok Bangun Perlintasan MRT

Published

on

Kepala Dinas Perhubungan Kota Depok, Dadang Wihana.

Indonesiaraya.co.id, Depok – Pemerintah Kota Depok, Jawa Barat akan membangun perlintasan Mass Rapid Transit (MRT) dari Stasiun Pondok Cina, Jalan Margonda ke Harjamukti yang sudah ada pada Rencana Induk Tata Transportasi (RITJ) pada 2022.

Kepala Dinas Perhubungan Kota Depok, Dadang Wihana di Depok, Rabu (13/3/2019) mengatakan hal ini masih dalam pengkajian dan proses pendanaan sebesar Rp600.a

Dananya nanti berasal dari Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Kota Depok, Pemerintah Provinsi Jawa Barat, Kementerian Perhubungan. Sedangkan anggaran yang paling besar berasal dari pihak swasta.

“Rencana feasibility study’ (uji kelayakan) sudah disusun oleh Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) untuk perlintasan transportasi MRT Pondok Cina-Harjamukti, Kecamatan Cimanggis,” katanya.

Dengan adanya MRT tentunya dapat lebih bermanfaat bagi masyarakat yang memiliki mobilitas tinggi. Itu dapat terlihat dari simulasi perkiraan jarak dari Stasiun Pondok Cina menuju Sudirman bisa mencapai 45 menit.

Namun dengan adanya MRT tentu hanya membutuhkan waktu kurang lebih 20 menit perjalanan. Sehingga waktu tempuh dapat lebih pendek.

“Itu tentu dapat menyongkat waktu tempuh pengguna jasa layanan MRT bila hendak bepergian,” katanya.

Selain itu, dengan adanya MRT tentu memberikan keuntungan lain dimana terhindar dari kemacetan yang biasa terjadi pada ruas jalan dari Jakarta menuju Kota Depok.

Dadang juga menambahkan pembangunan tersebut tentunya akan melibatkan swasta sebagai pihak ketiga.

“Nantinya itu bila sudah dibangun juga akan nyambung dengan yang di Jakarta, jadi secara kebutuhan masyarakat akan menjadi lebih terjamin,” katanya.

Selain itu, dengan adanya MRT tentunya juga sebagai salah satu cara agar masyarakat Kota Depok Bagian Timur dapat menyingkat waktu ke Barat. Itu berlaku untuk sebaliknya. Demikian, seperti dikutip Antara. (may)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

DEPOK

BPTJ-Dishub Depok Berencana Terapkan Ganjil Genap

Published

on

Penerapan ganjil-genap tersebut juga sudah sesuai dasar hukum untuk penerapan pembatasan kendaraan pribadi, yakni Undang-Undang No.22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, dalam pasal 133.

Indonesiaraya.co.id, Depok – Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) bersama Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Depok, Jawa Barat akan memberlakukan aturan ganjil-genap (Ga-Ge) di Jalan Margonda setelah 17 April 2019.

“Pemberlakuan itu sudah melalui koordinasi bersama Dishub Depok dan nantinya akan diberlakukan setelah 17 April 2019 dengan tujuan untuk mengurai kepadatan lalu lintas yang saat ini sering terjadi di daerah tersebut,” kata Direktur Prasarana BPTJ Kementerian Perhubungan, Wisnu Heru Baworo di Cimanggis, Depok, Kamis (14/3/2019).

Menurut Wisnu pada penerapan ganjil-genap tersebut juga sudah sesuai dasar hukum untuk penerapan pembatasan kendaraan pribadi, yakni Undang-Undang No.22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, dalam pasal 133.

Selain itu dengan adanya penerapan tersebut, kata dia, tentunya untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas penggunaan ruang lalu lintas.

Dengan adanya perkembangan dan tingkat mobilitas yang tinggi pada ruas jalan tersebut, kata dia,. saat ini sudah seringkali terjadi penumpukan kendaraan dan kemungkinan pemberlakuan ganjil genap tidak hanya saat akhir pekan semata.

Sementara itu, pengamat perkotaan dan transportasi, Yayat Supriatna mengatakan dalam perkembangannya Kota Depok seharusnya memiliki banyak alternatif dalam menunjang transportasi yang memadai bagi kelancaran mobilitas masyarakatnya.

“Ini dikarenakan Kota Depok merupakan daerah penyangga Jakarta dengan intensitas penduduknya bermata pencaharian di Ibu Kota Jakarta,” katanya.

Namun, kata dia, hal itu belum terlaksana dengan baik, sehingga sering kali terdapat penumpukan pada beberapa ruas jalan seperti Jalan Margonda, Jalan Dewi Sartika, dan jalan lainnya.

“Harusnya pemerintah daerah membuat cara agar masyarakatnya dapat terkondisikan dengan memilih angkutan umum ketimbang kendaraan pribadi,” katanya, seperti dikutip Antara. (may)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

DEPOK

Pemkot Depok Imbau Masyarakat Ganti Kantong Plastik

Published

on

Wali Kota Depok, Mohammad Idris.

Indonesiaraya.co.id, Depok – Pemerintah Kota (Pemkot) Depok, Jawa Barat, mengimbau masyarakat setempat untuk mengganti kantong plastik dengan kantong lain yang ramah lingkungan bila hendak berbelanja di pasar tradisional maupun modern.

“Selama ini penggunaan kantong plastik cukup merugikan dan sampahnya tidak dapat atau sulit terurai oleh mikroba tanah,” kata Wali Kota Depok, Mohammad Idris di Kantor Pemkot Depok, Selasa (5/3/2019).

Karena itu, menurut dia, masyarakat perlu mulai mengganti kantong berbahan dasar plastik dengan tas anyaman dan tote bag. Selain itu, tas tersebut juga lebih efisien, karena ramah lingkungan dan bisa digunakan berkali-kali.

Saat ini sampah kantong plastik sudah mencapai kurang lebih 100 ton dalam kurun waktu satu hari. “Belum lagi sampah plastik (kresek) yang sudah berusia lebih dari lima tahun tidak kunjung hancur,” katanya.

Ia mengatakan, Pemkot Depok sedang membahas rencana untuk menerbitkan peraturan wali kota (Perwali) tentang larangan penggunaan kantong plastik.

Saat ini penggunaan kantong plastik terus diawasi dengan cara mendata melalui pengusaha ritel untuk wajib lapor setiap minggu. Kemudian dari data tersebut akan dilakukan penghitungan global guna mengetahui besaran penggunaan kantong plastik.

“Ini hanya bersifat sementara, dikarenakan aturan baku belum ada, jadi cara atau kontrolnya melalui pendataan itu,” katanya.

Idris menjelaskan dalam pelaksanaannya, masyarakat diminta untuk ikut membantu agar masalah sampah kantong plastik mampu teratasi dengan baik.

“Sudah dilakukan deklarasi untuk mengurangi penggunaan kantong plastik, yang dihadiri oleh pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM) dan ritel modern. Mereka diminta untuk menyiapkan tas alternatif,” katanya, seperti dikutip Antara. (may)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

BREAKING NEWS

Ketika Anak UI Depok Beri Dompet pada Sandiaga Uno

Published

on

Calon Wakil Presiden 2019, Sandiaga Uno saat berdialog dengan milenial di Ropisbak Al-Ghifari, Jl. Margonda Raya No.469A, Pondok Cina, Beji, Kota Depok, Jabar, Senin (7/1/2019).

Indonesiaraya.co.id, Depok – Alfian mahasiswa Universitas indonesia (UI) Depok, secara spontan memberikan dompetnya kepada Sandiaga Salahuddin Uno saat berdialog dengan milenial di Ropisbak Al-Ghifari, Jl. Margonda Raya No.469A, Pondok Cina, Beji, Kota Depok, Jabar, Senin (7/1/2019).

“Saya Milenial Pak Sandi. Bukan cuma emak-emak yang merasa susah. Kami pun juga begitu. Zaman sekarang apa- apa susah. Saya kuliah biaya mahal, buku mahal, nggak ada subsidi, cari kerja susah, bikin usaha ijinnya sulit. Saya akan memberikan dompet ini beserta isinya kepada bapak. Ini titipan saya buat perjuangan,” kata Alfian mahasiswa UI tahun kedua, Jurusan Manajemen itu.

BACA JUGA : BPN : Pembatalan Penyampaian Visi Misi oleh Capres-Cawapres Turunkan Kualitas Demokrasi

Menurut Sandi, ini adalah dompet ketujuh yang diterimanya selama bersosialisasi di seluruh Indonesia. Dan semuanya menitipkan dana perjuangan agar Indonesia lebih baik.

“Ini dompet saya yang ketujuh. Saya terharu. Alfian menitipkan sebagian uangnya untuk dana perjuangan. Dompet adalah simbol kesejahteraan. Semoga dompet Alfian bertambah tebal jika Prabowo Sandi terpilih melayani masyarakat tahun 2019, bukan cuma dompet Alfian. Tapi semua dompet masyarakat Indonesia,” ucapnya.

Sandi berjanji akan menggerakkan ekonomi rakyat, dengan mengutamakan pengusaha kecil dan menengah Visi misi pasangan nomor urut 02 ini adalah fokus ada ekonomi untuk harga-harga kebutuhan pokok yang stabil dan terjangkau, serta penciptaan penyediaan lapangan kerja.

Dalam kesempatan itu, Sandi meminta para milenial untuk menjadi penggerak ekonomi rakyat. Dia mencontohkan pendiri Ropisbak Ghifari, Firdan yang memulai usahanya sejak SMA. “Dia pernah menceritakan kepada saya memulai usaha ropisbaknya sejak SMA. Dan sekarang punya aset yang luar biasa. Milenial harus menciptakan lapangan kerja, bukan mencari kerja and you can do it,” terang Sandi. (yug)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

Trending