Connect with us

JAWA TIMUR

Polda Jawa Timur Tangkap Pelaku Penyebar Video Porno

Published

on

Wakil Direktur Reskrimsus Polda Jawa Timur AKBP, Arman Asmara. (tengah)

Indonesiaraya.co.id, Surabaya – Polda Jawa Timur menangkap MYA (23), warga Gresik yang merupakan penyebar video porno enam wanita di situs dewasa.

Wakil Direktur Reskrimsus Polda Jawa Timur, AKBP Arman Asmara, di Surabaya, Kamis (6/12/2018) mengatakan, tersangka MYA ditangkap karena mengancam menyebarkan video bugil enam wanita yang merupakan mantan pacarnya.

MYA melaksanakan kegiatan tindak pidana UU ITE dari 2013-2018. “Kami mengetahuinya saat melakukan patroli siber di bulan Oktober. Kami masuk di situs www.xvideos.com, kami menemukan enam video itu dan mendapati yang bersangkutan sedang mengunggah,” kata dia.

Ia menjelaskan, modus operandi yang dilakukan tersangka adalah membuat wanita tertarik dengan menjadikan pacar. Setelah berpacaran, pelaku melakukan video call dan meminta korban untuk bugil lalu merekamnya.

Setelah itu, tersangka yang merupakan mahasiswa S2 di salah satu perguruan tinggi negeri di Surabaya itu mengumpulkan bahan dan membagikan lagi kepada wanita itu. Kali ini MYA ini meminta korban untuk mengubah gaya.

“Saat korban sudah merasa capek atas perbuatan pelaku dan tidak mau menuruti dengan melakukan gaya lain, tersangka mengirimkan ancaman akan menyebarkan video itu di media sosial WhatsApp, Line, Instagram, dan situs porno lain,” kata Asmara.

Polisi masih mengembangkan apakah MYA juga memeras wanita-wanita itu, dan polisi akan memeriksa kondisi psikologi tersangka.

Dalam kasus ini, polisi juga menyita barang bukti berupa satu laptop, tiga telepon genggam, dan satu buah hardisk eksternal ukuran satu TB milik tersangka. Demikian, seperti dikutip Antara. (dra)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

BREAKING NEWS

Curhat Susianto pada Sandiaga Uno, Dua Kwintal Buah Naganya Hanya Bisa Beli Sarung

Published

on

Calon Wakil Presiden 2019, Sandiaga Uno saat berdialog dengan petani buah naga di Desa Wringinpitu, Banyuwangi Jatim, Kamis (21/2/2019).

Indonesiaraya.co.id, Banyuwangi – Susianto Petani Buah Naga curhat, betapa sulitnya sekarang menjadi petani buah berwarna merah itu. Menurutnya harga jualnya sudah tidak masuk akal. Padahal di tahun 2012, harga jualnya masih dikisaran dua belas belas hingga enam belas ribu rupiah.

“Sekarang di tahun 2019, harganya cuma lima ratus rupiah perkilogram. Harganya turun banget. Terakhir saya jual buah naga dua kwintal (200 kg) hanya dapat uang seratus ribu rupiah. Hasilnya saya belikan sarung. Tidak saya pake tapi saya gantung. Tiap malam.berdoa dan melihat sarung itu berharap harga buah naga naik kembali,” ucap Susianto kepada Sandiaga Uno saat berdialog dengan petani buah naga di Desa Wringinpitu, Banyuwangi Jatim, Kamis (21/2/2019).

BACA JUGA : Sandiaga Uno Berpesan kepada Milenials Banyuwangi untuk Glokal

Usai curhat, Susianto memberikan sarung yang dibelinya dari hasil penjualan dua kwintal buah Naganya kepada Sandi. “Saya titipkan sarung ini kepada bapak. Agar jika nanti, In Shaa Allah menjadi wapres, ingat kepada petani buah naga, dan mencari solusinya,” harap Susianto.

Turunnya harga buah naga juga berdampak pada penyerapan tenaga kerja. Dulu, lanjut Susianto, di tahun 2012 sulit mencari tenaga kerja, bahkan sampai menggaji orang luar daerah. Tapi sekarang justru sebaliknya, banyak pengangguran akibat jatuhnya harga buah tersebut.

“Semoga Pak Sandi bisa mencari solusi ini. Menstabilkan harga buah naga. Belum.lagi pupuk yang mahal dan jarang. Kalau bisa jangan pupuk yang di subsidi, tapi harga buah naganya,” katanya.

Calon wakil presiden nomor urut 02 ini trenyuh mendengar curhat Susianto dan petani buah naga lainnya. “Saya belum bisa membuat kebijakan sekarang ini. Untuk sementara, saya kasih dulu antangin. Biar hilang semua pusingnya,” kata Sandi sambil memberikan satu sachet Antangin.

Sandi berjanji akan menstabilkan harga buah naga. “Jadi kita juga akan buat produk olahan dari buah naga. Jus-nya atau dodol yang sudah di produksi di sekitar sini. “In Shaa Allah saya bersama Pak Prabowo Subianto akan membuat industri olahan buah naga. Kami juga akan menetapkan harga bawah buah naga,” papar Sandi.

Sandi memberikan sarung dari BHS yang Di desain khusus untuknya kepada Susianto. “Ini saya kasih sarung saya, biar ingat saya berjanji memperbaiki nasib petani juga para pekerja buah naga,” kata Sandi sambil memberikan sarung yang bertuliskan namanya.

Sandi juga melihat langsung perkebunan buah naga dan memetik langsung dari pohonnya. Dan sempat mengaduk dodol atau jenang yang di masak secara tradisional bersama emak-emak. (ver)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

BREAKING NEWS

Sandiaga Uno Berpesan kepada Milenials Banyuwangi untuk Glokal

Published

on

Calon Wakil Presiden 2019, Sandiaga Uno saat berdialog dengan Milenials Banyuwangi, Jawa Timur.

Indonesiaraya.co.id, Banyuwangi – Desi, mahasiswa pariwisata, Mengeluhkan soal mahalnya tiket pesawat yang bisa membuat pariwisata Indonesia lesu.

“Bahwasanya pariwisata di Indonesia sedang gencar-gencarnya, berkembang. Tapi yang saya tanyakan soal harga tiket transportasi udara. Bandingkan Banyuwangi Surabaya satu juta sekian. Coba bandingkan Banywangi Thailand, Banyuwangi Malaysia hanya 750 ribu lagi tiket promo,” terang Desi saat berdialog dengan calon wakil presiden nomor urut 02 ini di acara Sukses di Usia Muda bersama Bang Sandi” di Pondok Wina,  Jalan Basuki Rahmat No. 92, Lateng, Banyuwangi, Jawa Timur.

BACA JUGA : Sandiaga Uno Bicara Industri dan Pariwisata Halal di Ponpes Banyuwangi

Inilah yang menurut Desi, banyak orang Indonesia yang memilih plesiran ke luar negeri ketimbang ke luar negeri. Padahal pasar wisatawan lokal juga cukup besar.

Menurut Sandi, kepedulian Desi terhadap pariwisata nasional patut di apresiasi. Kepedulian milenials pada kondisi bangsa ini yang memprihatinkan dan ada upaya untuk memperbaikinya bisa membuat negeri ini lebih baik.

Menurut Sandi milenials Banyuwangi harus Glokal. Berfikir global dengan mempertahankan kearifan lokal. “Harus Glokal, berfikir global dengan kearifan lokal. Seharusnya Banyuwamgi ini menjadi destinasi wisata, bukan lagi Kabupaten atau tempat persinggahan, tapi tujuan utama. Banyak pariwisata Banyuwangi yang bisa di eksplorasi,” jelas Sandi.

Menurut Sandi, pariwisata bisa menyerap lapangan kerja dan bisa dijadikan peluang peluang usaha yang menjanjikan. (yug)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

BREAKING NEWS

Sandiaga Uno Bicara Industri dan Pariwisata Halal di Ponpes Banyuwangi

Published

on

Calon Wakil Presiden 2019, Sandiaga Uno saat bersilaturahmi ke Pondok Pesantren Miftahul Ulum Bengkak Wongsorejo, Kamis (21/2/2019).

Indonesiaraya.co.id, Banyuwangi – Sandiaga Salahuddin Uno ingin menjadikan santri sebagai lokomotif pembangunan industri halal dan pariwisata halal di Indonesia.  Caranya dengan menciptakan santri yang berpola pikir enterpreneurship. Sehingga santri bisa menjadi pencipta lapangan kerja. 

“Kita ingin Santri tidak hanya kuat ilmu agamanya tetapi juga ilmu kewirausahaannya. Untuk mewujudkan hal itu, kita akan bekerja sama dengan pesantren-pesantren untuk menyisipkan pola pikir enterpreneurship di kalangan santri,” ucap Sandi saat silaturahmi ke Pondok Pesantren Miftahul Ulum Bengkak Wongsorejo, Kamis (21/2/2019).

Jika sudah memiliki jiwa entrepreneurship, para santri tidak akan lagi menjadi pencari kerja. Santri juga tidak menjadi beban pembangunan. 

“Santri justru menjadi pencipta lapangan kerja dan menjadi lokomotif pembangunan,” katanya.

“Potensi ekonomi seperti industri halal dan pariwisata halal yang digerakkan oleh santri bakal memiliki potensi luar biasa. Potensi tersebut bisa dikembangkan secara maksimal oleh para santri,” kata Sandi usai berdialog dengan pengasuh dan santri. (dam)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

Trending