Connect with us

JAKARTA

Polisi Masih Interogasi 36 Pendemo di Seberang Istana Merdeka

Published

on

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol, Argo Yuwono.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Polisi masih menahan dan menginterogasi 36 pendemo yang merupakan eks pekerja PT Freeport yang diduga melakukan aksi di luar batas waktu yang ditentukan di Taman Pandang (seberang Istana Merdeka) pada Rabu (13/2/2019) lalu.

“Ada 36 yang di Polda Metro Jaya sementara dalam tahap interogasi sambil kita beri pemahaman tentang UU Penyampaian Pendapat di Muka Umum jam 18.00 WIB harus sudah selesai,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (14/2/2019).

Aksi yang dilakukan para pendemo itu sudah mengantongi izin dari kepolisian, tetapi para pendemo tidak menghentikan aksi pada batas waktu yang ditentukan undang-undang. Merekapun, lanjut Argo, sempat difasilitasi untuk bertemu Presiden Joko Widodo tetapi tetap tidak membubarkan diri setelahnya.

“Negosiasi setelah selesai bertemu Presiden diminta untuk membubarkan diri. Kita nego dia nggak mau. Kemudian kita kasih interval sampai jam 19.00 WIB sampai jam 20.00 WIB sampai 21.00 WIB malam, tidak mau. Ya jam 23.00 WIB tadi malam kita bawa ke Polda kita interogasi,” tutur Argo.

Para pendemo yang melakukan aksi di depan istana, sempat dikabarkan menghadang mobil yang ditumpangi Presiden Jokowi. Belakangan diketahui terdapat dua massa yang melakukan aksi bersamaan yakni eks pekerja PT Freeport dan massa yang mengatasnamakan diri Serikat Pekerja Awak Mobil Tangki (SP-AMT).

Namun, Kapolres Jakarta Pusat Kombes Pol Harry Kurniawan tak sepakat bila disebut telah terjadi penghadangan karena massa tersebut menyalami Jokowi.

“Nggak ada penghadangan. Karena melihat kelompok masyarakat, karena berbaik hati, pak Jokowi menyambangi kelompok masyarakat, yang datang ibu-ibu yang salami Bapak Presiden,” kata Harry di depan Istana Merdeka, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Rabu (13/2). Seperti dikutip Antara . (ric)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BREAKING NEWS

BPN : Dana Desa dari APBN, Bukan dari Kantong Jokowi

Published

on

Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Andre Rosiade.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Andre Rosiade meminta menteri kabinet Joko Widodo (Jokowi) jangan melakukan kampanye terselubung dengan menggunakan anggaran negara.

Andre mengatakan, baru-baru ini, Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengumpulkan para kepala desa dan meminta mereka mengingat jika dana desa ada berkat Jokowi. Andre menilai, apa yang dilakukan Tjahjo adalah pelanggaran pemilu.

“Apa yang dilakukan Mendagri merupakan pelanggaran terang-terangan. Dia memanfaatkan jabatan sebagai pejabat negara melakukan mobilisasi kepala desa dan mempromosikan Jokowi yang notabene juga berstatus peserta pemilu,” kata Andre dalam keteragannya, Jumat (22/2/2019).

Tak hanya melanggar aturan pemilu, Mendagri juga telah berbohong. Andre mengatakan, pernyataan Tjahjo di hadapan para kepala desa adalah kabar bohong seolah dana desa berasal dari Jokowi dan bukan berasal dari negara.

“Kita tahu dana desa ini kan perintah UU. Ada UU sejak tahun 2014 bahwa siapa pun presiden harus melaksanakan dana desa ini, menyiapkan dana desa,” kata politikus Partai Gerindra ini.

Andre menekankan dana desa bukan diambil dari kantong presiden. Besaran dana desa, sambung dia, merupakan kesepakatan antara pemerintah dengan DPR.

“Dana desa adalah dana APBN, dana rakyat, bukan dana pribadi Jokowi dan ini juga hasil kesepakatan antara DPR dengan pemerintah. Pak Tjahjo, sebaiknya berhenti melakukan kebohongan,” sindir Andre.

Sebelumnya, Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo meminta para kepala desa untuk mengingat jika dana desa ada berkat Presiden Joko Widodo atau Jokowi. Hal ini ia sampaikan usai Jokowi memberi pengarahan kepada peserta Rapat Koordinasi Nasional Penyelenggaraan Pemerintahan Desa di Ecovention Ocean Ecopark, Taman Impian Jaya Ancol, Jakarta, Rabu, 20 Februari 2019.

Saat itu Tjahjo meminta seluruh kepala desa yang hadir untuk berdiri dan mengajarkan sebuah yel-yel.

“Kalau saya bilang Dana Desa, jawab Pak Jokowi,” kata Tjahjo.

“Dana Desa,” teriak politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan ini.

“Pak Jokowi,” jawab para kepala desa.

“Ingat, anggaran dana desa karena ada pak Jokowi,” kata Tjahjo. (dam)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

BREAKING NEWS

Yayasan Padi Indonesia Jaya Luncurkan Mobil Branding Prabowo-Sandi

Published

on

Mobil branding Prabowo-Sandi akan digunakan untuk melayani kesehatan masyarakat dan penyuluhan petani di wilayah pedesaan di penjuru Tanah Air.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Sisa waktu kampanye dimanfaatkan relawan pendukung calon presiden dan calon wakil presiden Prabowo Subianto-Sandiaga Uno membuat terobosan. Untuk mendongkrak elektabilitas paslon yang mereka dukung, Yayasan Padi Indonesia Jaya meluncurkan mobil branding gambar wajah Prabowo-Sandi disertai visi misi.

Ketua Yayasan Padi Indonesia Jaya, Eprilia Tri Arum Taurusia mengatakan, mobil branding ini akan digunakan untuk melayani kesehatan masyarakat dan penyuluhan petani di wilayah pedesaan di penjuru Tanah Air.

“Saat ini kami ingin bergerak untuk melayani masyarakat. Sembari beramal, kita promosikan program-program Prabowo-Sandi saat memimpin Indonesia lima tahun ke depan,” kata Eprilia di Media center Prabowo-Sandi, Jalan Sriwijaya I, Jakarta Selatan, Kamis (21/2/2019).

Eprilia mengatakan, dengan menambahkan branding Prabowo-Sandi pada mobil ini pihaknya berharap masyarakat bisa merasa lebih dekat dengan Prabowo-Sandi. Meski kedua sosok calon pemimpin Indoneisa itu tidak hadir, mobil ini diyakini dapat mewakili Prabowo-Sandi ke daerah-daerah untuk melayani masyarakat.

“Intinya kami tidak mau melulu kampanye di kerumunan orang banyak lalu bentang sepanduk. Kami ingin mengetuk hati masyarakat dengan melayani mereka,” beber Eprilia.

Lebih lanjut, Eprilia mengatakan, mobil branding ini akan fokus melakukan blusukan di kampung-kampung wilayah Jawa Tengah hingga Jawa Timur. Selama blusukan itu, Yayasan Padi Indonesia Jaya beserta relawan-relawan pendukung Prabowo-Sandi akan melakukan pemeriksaan kesehatan gratis untuk masyarakat dan memberikan penyuluhan bagi petani.

“Mobil branding ini akan diisi dua supir, dua dokter, satu insinyur pertanian dan satu orang juru kampanye. Masyarakat yang dasa atau daerahnya kami lewati bisa memeriksa kesehatan gratis. Kami juga akan memberikan penyuluhan bagi petani serta menjual bibit tanaman hingga pupuk murah,” kata Eprilia.

“Sambil melayani masyarakat, kami juga akan sosialisasikan visi misi dan program Prabowo-Sandi. Titik pertama blusukan akan kami mulai di Wonosobo dan sejumlah daerah di Jawa Tengah,” kata Eprilia. (dam)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

BREAKING NEWS

Kredit untuk Petani Sulit, BPN : Prabowo-Sandi akan Bangun Bank Tani dan Nelayan

Published

on

Diskusi "Gerindra Mendengar" di Jalan Mulawarman No 8, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (21/2/2019).

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Kesejahteraan para petani dan nelayan saat ini dinilai belum tercipta, hal tersebut disebabkan sulitnya para petani dan nelayan mendapatkan akses permodalan yang baik dari pemerintah. Sebab, banyak petani di Indonesia yang tidak memiliki lahan, dan sebagian besar dari mereka adalah buruh tani yang mengelola lahan pertanian milik orang lain.

Karena itu, Edhy Prabowo yang merupakan Ketua Komisi IV DPR RI yang membidangi pertanian dari Fraksi Partai Gerindra dan juga menjabat sebagai Direktur Legislatif Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi menjelaskan, bahwa saat ini perlu ada keberpihakan dari pemerintah untuk meningkatkan kesejahteraan para petani serta tidak mengkebiri para pelaku usaha di sektor tersebut.

“Negara harus hadir dalam menjaga keberpihakannya kepada yang lemah dalam hal ini adalah para pelaku usaha pertanian di sektor yang paling kecil. Karena para petani kita itu tidak semuanya memiliki lahan seperti buruh tani dan sebagainya,” ungkap Edhy dalam diskusi ‘Gerindra Mendengar’ di Jalan Mulawarman No 8, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (21/2/2019).

Selain itu, kebijakan impor yang dilakukan oleh pemerintah saat ini juga tidak bisa menurunkan harga pangan di pasar. Parahnya, para petani pun harus merugi karena disaat mereka panen pemerintah melakukan impor yang justru merusak harga hasil panen pertanian mereka.

“Terutama dari sektor keuangan atau sektor kredit yang katanya mudah bagi petani, katanya ada KUR (Kredit Usaha Rakyat) yang tidak perlu ada agunan, tapi nyatanya tidak bisa menjawab juga permasalahan para petani untuk akses permodalan,” imbuhnya.

Karena itu, Edhy menjelaskan, jika Prabowo Subianto dan Sandiaga Salahuddin Uno diberikan kepercayaan untuk memimpin Indonesia pada Pemilu 2019 ini, maka kesejahteraan para petani dan nelayan akan dikuatkan. Caranya, dengan memberikan kemudahan akses permodalan serta mendirikan Bank Tani dan Nelayan yang bertujuan untuk meningkatkan hasil produksi pertanian bagi para petani lokal.

“Dan jika pak prabowo dan pak sandi dipercaya memimpin negeri ini maka kita akan membangun bank tani dan nelayan untuk mempermudah akses permodalan. Dan itu bukan untuk infrastruktur tapi khusus para peta dan nelayan,” tutur Ketua Fraksi Gerindra DPR RI ini.

Untuk itu Edhy menegaskan, solusi yang di tawarkan oleh Prabowo Subianto dan Sandiaga Salahuddin Uno untuk mengatasi permasalahan tersebut adalah dengan membangun sektor pertanian menjadi lebih baik. Serta membuka akses lapangan pekerjaan seluas-luasnya di sektor pertanian.

“Tidak ada cara lain, kita akan membangun sektor industri tapi berbasis pertanian. Kita memiliki kawasan yang jumlah luasnya seperempat dunia atau sekitar 27% nya. Bagaimana kita mampu menyediakan pangan di dunia, nah ini yang kita tidak sadari. Dan kita angkat para penyuluh pertanian yang selama ini sudah kerja dengan masyarakat. Karena kita kekurangan penyuluh,” paparnya.

Disisi lain, Suroyo selaku Ketua Harian Pemuda Tani Indonesia menuturkan bahwa selama ini akses permodalan yang dialami oleh para petani, khususnya petani muda sangatlah sulit. Sebab, proses peminjaman modal usaha untuk menyewa lahan, membeli bibit serta untuk kebutuhan lainnya yang menunjang kualitas hasil produksi pertanian memerlukan jaminan atau agunan.

“Selama ini akses permodalan itu memang mengalami kesulitan karena KUR juga membutuhkan jaminan, nah kesulitan kita itu di jaminan itu. Terutama untuk temen-temen yang baru lulus dan bahkan dulu ada program gadai ijazah untuk mendapatkan pinjaman modal, tapi program itu sudah tidak ada lagi dan itu pun dari kementerian koperasi bukan kementerian pertanian,” Sesalnya di lokasi yang sama.

Atas permasalahan tersebutlah banyak anak-anak muda di Indonesia yang enggan menjadi petani dan peternak lantaran sulitnya mendapatkan akses permodalan. Selain itu, pemerintah selama ini hanya memberikan penyuluhan tentang budidaya pertanian dan peternakan saja tetapi tidak pada peningkatan skill bisnis dan membantu memasarkan hasil pertanian mereka.

“Petani muda saat ini berkurang banyak, karena tentang kesejahteraan petani itu tidak terjamin kesejahteraannya, lalu dianggap kurang bergengsi dan kita harus merubah maindset. Petani muda memerlukan skills bisnis bukan hanya budidaya saja,” ungkapnya.

“Konsen pemuda tani ini harus di dukung, pemerintah hanya mengoptimalkan bagaimana budidaya nya tapi tidak konsen ke penyuluhan bisnis nya. Jadi para petani muda juga bisa mendapatkan penghasilan harian, bulanan, dan tahunan serta dibantu dalam akses penjualannya dan tidak tergantung kepada para tengkulak yang kadang seenaknya memainkan harga,” tutup Suroyo. (tim)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

Trending