Connect with us

BREAKING NEWS

TNI-Polri Hingga Guru Honorer dan Emak-Emak Bakal Hebat Ketika Prabowo Jadi Presiden

Published

on

Calon Presiden RI 2019, Prabowo Subianto saat disambut oleh Masyarakat Kabupaten Cianjur, Selasa (12/3/2019).

Indonesiaraya.co.id, Cianjur – Calon Presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto berjanji akan memperkuat seluruh perangkat negara yang ada di Indonesia. Ketika terpilih menjadi Presiden RI ke-8, mulai dari tenaga kesehatan, tentara, polisi, guru honorer, hingga kaum perempuan akan mendapatkan tempat yang utama dalam pembangunan masa depan Indonesia.

Hal tersebut disampaikan Prabowo Subianto saat menyapa ribuan masyarakat Kabupaten Cianjur di Gedung Assakinah, Cianjur, Jawa Barat, 12 Maret 2019.

“Kita akan perbaiki penghasilan pegawai-pegawai negeri, guru-guru honorer, dokter, perawat, bidan pekerja kesehatan akan diperbaik penghasilannya. Polisi akan kita perbaiki gaji dan hidupnya. Polisi akan saya besarkan di Indonesia, bukan saya kucilkan,” ujar Prabowo Subianto.

Tentara Nasional Indonesia (TNI) yang selama ini menjaga kedaulatan bangsa bersama rakyat juga tidak luput dari perhatian Prabowo ketika dirinya bersama Sandiaga Uno terpilih menjadi pemimpin negeri ini.

Prabowo menjelaskan, upaya membesarkan TNI agar disegani oleh dunia internasional ini bukan untuk bersikap arogan atau menjadi ancaman bagi bangsa lain. Melainkan sebagai upaya untuk menjaga kedaulatan NKRI.

“Tentara Indonesia akan saya besarkan juga. Akan saya bikin juga tentara yang paling kuat. Bukan gagah-gagahan. Tapi untuk membela nusa dan bangsa. Untuk menjaga kekayaan milik rakyat! Milik saudara-saudara sekalian,” tegas Prabowo.

“Harga-harga bahan pokok akan kami turunkan! Harga listrik akan kami turunkan! Rumah sakit dan puskesmas akan kita perbaiki semuanya. sekolah-sekolah, gedung-gedung sekolah akan kita perbaiki. Pesantren dan madrasah, semua pemuka agama, ustad, kyai, ulama akan kita lindungi. Tidak diintimidasi apalagi emak-emak kita,” imbuhnya yang langsung disambut riuh masyarakat yang hadir.

Pada kesempatan itu, Prabowo juga mengungkapkan alasannya sangat semangat untuk melakukan perubahan di negeri ini. Lantaran, dukungan dan antusias rakyat dalam setiap kampanyenya memang sangat mendambakan perubahan.

“Saya semangat karena saudara-saudara memberikan kepada saya semangat yang lebih baik. Saya kaget tadi turun di Cianjur luar biasa. Lautan manusia di Cianjur! Saya kira koruptor-koruptor, maling-maling di Jakarta sekarang mungkin terkencing-kencing melihat ini. Saya kira cukup sekian ya,” kata Prabowo yang ingin menyudahi orasinya.

Namun, antusias massa yang datang masih menginginkan Ketua Umum Partai Gerindra tersebut terus melanjutkan orasinya. “Lagi..lagi..lagi,” sorak riuh massa.

“Saya tahu kalian sudah dari pagi tinggalkan rumah. Saya khawatir kalian kelelahan,” pungkas Prabowo Subianto sambil tersenyum dan disambut riuh tepuk tangan dan teriakan ‘Prabowo Presiden’. (yug)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

BREAKING NEWS

Pesan Sandiaga Uno soal Krisis Ekonomi Bangsa yang Bakal Terjadi

Published

on

Calon Wakil Presiden 2019, Sandiaga Uno saat dihadapan peserta bimbingan karir di Rumah Siap Kerja Palembang, Jumat (17/5/2019).

Indonesiaraya.co.id, Palembang – Buruknya kondisi ekonomi bangsa, khususnya defisit neraca perdagangan yang tercatat terburuk dalam sejarah Republik Indonesia, Calon Wakil Presiden nomor urut 2, Sandiaga Salahudin Uno mengingatkan pemerintah untuk segera menerapkan langkah-langkah strategis.

Hal tersebut dikemukakan Sandi dihadapan peserta bimbingan karir di Rumah Siap Kerja Palembang, Jumat (17/5/2019). Menurutnya, apabila pemerintah tidak segera mengambil kebijakan strategis yang berpihak kepada rakyat, defisit dapat membawa ekonomi bangsa menuju krisis.

“Kalau tidak bisa mengatur ekspor impor, neraca perdagangan kita jebol. Selain pemerintah, yang bisa membantu keluar dari buruknya neraca perdagangan adalah entrepreneurship. Ekonominya tumbuh, pengusahanya banyak,” ungkap Sandi.

Selain mengatur keran impor, pemerintah ditegaskannya harus meningkatkan kewirausahaan. Sebab, kemandiriaan yang tercipta lewat kewirausahaan menurutnyay dapat mengurangi konsumsi produk impor yang kini menguasai pasar lokal.

“OK OCE dan Rumah Siap Kerja adalah salah satu solusinya. Masyarakat Palembang ingin ada perubahan. Alhamdulillah, kami menang cukup besar di Suamtera Selatan. terima kasih warga Palembang, terima kasih masyarakat Sumatera Selatan,” ucap Sandi.

Oleh karena itu, terlepas dari Pemilihan Umum (Pemilu) yang sengkarut saat ini, dirinya tetap memperjuangkan gerakan kewirausahaan OK OCE dan Rumah Siap Kerja. Tujuannya agar seluruh masyarakat, khususnya kalangan muda memiliki bekal yang cukup untuk berusaha.

“Alhamdulillah Rumah Siap Kerja untuk anak muda telah hadir di Palembang untuk masyarakat Sumatera Selatan. Inshaa Allah kita akan ciptakan daripada bagian dari dua juta pengusaha baru, dua juta anak muda baru tidak boleh menganggur lagi dengan Rumah Siap Kerja,” jelasnya. (dam)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

BREAKING NEWS

Sandiaga Uno Buktikan Pernyataan Prabowo Bahwa Situng Melanggar Aturan

Published

on

Calon Wakil Presiden 2019, Sandiaga Uno saat Ngabuburit bareng ratusan anak yatim, panti asuhan dan rektor institute di Trans Studio Mall (TSM) Makasar, Sulawesi Selatan, Kamis (16/5/2019) sore.

Indonesiaraya.co.id, Makassar – Pernyataan keras Calon Presiden nomor urut 2, Prabowo Subianto yang menolak seluruh hasil rekapitulasi suara Pemilihan Umum (Pemilu) curang dibuktikan oleh Sandiaga Uno. Salah satunya adalah sepakatnya Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) yang menyebut Sistem Informasi Perhitungan Suara (Situng) Komisi Pemilihan Umum (KPU) telah melanggar aturan.

Hal tersebut disampaikan Sandi usai ngabuburit bareng ratusan anak yatim, panti asuhan dan rektor institute di Trans Studio Mall (TSM) Makasar, Sulawesi Selatan pada Kamis (16/5/2019) sore.

Menurutnya, pernyataan Prabowo yang semula menuai polemik di masyarakat justru dibenarkan oleh pihak Bawaslu yang menemukan adanya pelanggaran dalam Situng KPU. Diketahui sistem perhitungan dalam Situng KPU menyalahi aturan.

“Pak Prabowo menyatakan beliau akan menolak hasil Pemilu yang curang, hasil Pemilu yang masih perlu banyak sekali kita koreksi, kita revisi. Hari ini terbukti Bawaslu sepakat dengan apa yang kami sampaikan, bahwa sistem perhitungan (Situng) melanggar aturan,” ungkapnya.

Temuan anomali tersebut diungkapkan Sandi telah disampaikan kepada KPU untuk dapat segera diperbaiki. Sehingga keinginan seluruh rakyat Indonesia atas Pemilu yang jujul dan adil terwujud nyata.

“Dan ini yang sudah kami sampaikan, masih ada waktu bagi KPU, bagi penyelenggara Pemilu untuk memperbaiki, mengkoreksi. Kita ingin Pemilu yang jujur dan adil,” ungkap Sandi.

“Dan kami juga meyakini bahwa masyarakat menginginkan Pemilu yang jujur dan adil, karena apa pun hasilnya, Pemilu yang jujur dan adil ini pasti akan diterima masyarakat,” tambahnya.

Pemilu 2019, khususnya Pemilihan Presiden (Pilpres) ditegaskan Sandi kini bukan lagi menyangkut tentang menang atau kalah, tetapi tentang menegakkan pilar demokrasi bangsa.

“Karena bukan lagi tentang menang-kalah, saya menyampaikan apa yang pak Prabowo sampaikan, bahwa ini tentang bagaimana menegakkan martabat bangsa. Jadi, itu yang menjadi harapan kita ke depan, Insya Allah pemilu kita akan lebih baik ke depan,” harapnya. (yug)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

BREAKING NEWS

Sandi Beberkan Rahasia agar Terlepas dari Defisit Neraca Perdagangan

Published

on

Calon Wakil Presiden 2019, Sandiaga Uno saat dihadapan Mahasiswa LP3i Makasar, Sulawesi Selatan, Kamis (16/5/2019).

Indonesiaraya.co.id, Makassar – Defisit neraca perdagangan yang terjadi pada akhir masa Pemerintahan Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo memicu kekhawatiran seluruh pihak, khususnya para pelaku bisnis. Padahal, salah satu solusi agar terbebas dari defisit diungkapkan Calon Wakil Presiden nomor urut 2, Sandiaga Salahudin Uno sangat mudah dan sederhana, yakni cintai produk dalam negeri.

Solusi tersebut katanya dapat membebaskan Indonesia dari keterpurukan ekonomi yang tercatat paling buruk sejak bangsa Indonesia merdeka. Bukan tanpa alasan, berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), Sandi menyebutkan neraca perdagangan pada bulan April 2019 mengalami defisit sebesar USD 2,5 miliar.

Neraca perdagangan pun kian Anjlok lantaran nilai impor naik menjadi sebesar 12,25 persen atau senilai USD 15,10 miliar dolar. Defisit tersebut berbanding terbalik dengan neraca perdagangan yang sempat surplus sebesar USD 540 juta pada Maret 2019.

Permasalahan tersebut diungkapkan Sandi pernah dibahas ketika debat Calon Presiden dan Calon Wakil Presiden (Cawapres) yang digelar resmi oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU). Ketika itu, Sandi bertanya kepada Jokowi terkait langkah perbaikan ekonomi yang bakal ditempuh soal defisit neraca perdagangan yang terjadi pada tahun 2018 lalu.

“Hari paling kelam dalam ekonomi kita, defisit anggaran perdagangan paling buruk dalam sejarah Indonesia. Apa strategi ekonomi kita? Saya tanya waktu debat. Jawabnya, ‘wah sudah beres Februari (2019)sudah membaik. Saya sudah bilang,’ jika tidak ada strategi khusus ekonomi akan parah’,” ungkap Sandi kepada Mahasiswa LP3i Makasar, Sulawesi Selatan pada Kamis (16/5/2019).

Lebih lanjut dipaparkan Sandi, pemerintah harus dapat segera mengatur porsi ekspor terhadap impor agar neraca perdagangan tidak kembali defisit. Bersamaan dengan hal tersebut, pemerintah harus melihat sektor Usaha Kecil dan Menengah (UKM) untuk meningkatkan kemandiriaan.

“Kalau tidak bisa mengatur ekspor impor, neraca perdagangan kita jebol. Selain pemerintah, yang bisa membantu keluar dari buruknya neraca perdagangan adalah entrepreneurship. Ekonominya tumbuh, pengusahanya banyak,” ungkap Sandi.

Kemandiriaan yang tercipta lewat kewirausahaan dijelaskan Sandi dapat mengurangi konsumsi produk impor yang diketahui kini menguasai pasar lokal. Pemerintah juga harus mempromosikan produk bangsa, bukan justru membanjiri pasar dengan produk impor.

“Indonesia harus belajar dari Sulawesi Selatan. Untuk meningkatkan produksi dibutuhkan para entrepreneur, itu bisa mengurangi konsumsi terhadap produk impor. Jadi untuk mengurangi defisit neraca perdagangan, cintailah produk-produk Indonesia,” ungkap Sandi. (ver)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

Trending