Connect with us

SEKTOR RIIL

Tumbuhkan Minat Riset, Indofood Berikan Dana Penelitian Mahasiswa

Published

on

Program IRN merupakan program pemberian beasiswa bagi mahasiswa S1 yang akan menyelesaikan skripsi.

Indonesiaraya.co.id, Bandung – PT Indofood CBP Sukses Tbk (Indofood CBP) meluncurkan program Indofood Riset Nugraha (IRN) periode 2019-2020 dengan tema ‘pengembangan sistem pangan berkelanjutan berbasis potensi dan kearifan lokal untuk peningkatan kecerdasan,kesehatan dan prestasi bangsa’ di Gedung Auditorium Ipteks ITB, Jl. Taman Sari Bandung, Senin (8/4/2019).

General Manager PT Indofood CBP Sukses Tbk (Indofood CBP) Divisi Noodle Bandung, Udin Chen, mengatakan, ketahanan pangan menjadi prioritas bangsa. ”Semua pihak bersma-sama menjalankan tanggung jawab ketahanan nasional yang mandiri dan berdaulat. Sebagai salah satu produksi pangan terbesar di Indonesia, Indofood menyadari pentingnya aspek pendidikan di Indonesia dan terus membangun kerjasama dengan dunia akademika ya salah satunya dengan mewujudkan program IRN,” ujar Udin.

Udin menambahkan, sosialiasi program IRN sengaja digelar di ITB Bandung. ”Program IRN ini merupakan program pemberian beasiswa bagi mahasiswa S1 yang akan menyelesaikan skripsi. Selain bandung, kami juga sebarkan program IRN ini ke Semarang dan Madura, Demikian juga untuk Indonesia timur seperti Manokwari, Ternate, Lombok dan tahun lalu Kupang, Banjarmasin, Mataram. Sementara, untuk IRN 2019-2020 ini kami fokuskan ke Palangkaraya dan Palu,” tambah Udin.

Sementara itu, Wakil Kepala Divisi Corporate Communications Indofood, Stevanus Indrayana, mengatakan, secara konsisten Indofood terus berupaya menumbuhkan minat riset di kalangan generasi muda. ”Kami meyakini bahwa riset adalahs alah satu instrument penting untuk mengatasi permasalahan yang adadan menghasilkan innovasi-inovasi nyang berguna bagi kehidupan kita,” kata Stevanus.

Menurut Stevanus, penerima dana IRN juga mendapatlan pendampingan selama penelitian dari pakar IRN. ”Yang terdiri atas pakar berbagai bidang dan diketuai oleh Prof. Dr.Ir.Purwiyatno Hariyadi, MSc. Sejak pertama kali diluncurkan pada tahun 2006, program IRN telah menerima sekitar 5.000 proposal dan mendanai lebih dari 750 penelitian mahasiswa,” tutur Stevanus.

Sementara itu, Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kemahasiswaan, Prof.Ir.Bermawi Priyatna Iskandar, M.Sc.,Ph.D., menyambut baik sosialisasi program IRN. ”Saya berharap Indofood bukan hanya memberikan beasiswa penelitian bagi para mahasiswa S1 tapi juga memberikan kesempatan kepada para mahasiwa untuk mengaplikasikan segala gagasan,” kata Prof Bermawi.

Perwakilan tim pakai IRN, Winarti, menjelaskan, tingginya harga pangan dan kelangkaan pangan cukup menyulitkan pemerintah. Akibatnya warga kesulitan, secara umum ini akan mengakibatkan harga pangan melonjak tajam.

”Perlu dibenahi dengan keberlanjutan ekonomi lokal, sistem pangan lokal akan membantu masyarakat. IRN juga memperluas semua disiplin sistem pangan. IRN merupakam suatu kepedulian dalam mengembangkan riset khsususnya bagi mahasiswa S1,” jelas Winarti

”Dalam hal ini Indofood sebagai pioner dalam proram IRN berharap melalui program penelitian IRN ini memberi manfaat bagi masyarakat luas dan saya ucapkan selamat meneliti semoga dengan sosialisasi program IRN bisa memudahkan peserta untuk mengikuti program IRN 2019-2020,” pungkasnya. (tim)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

PAPUA

Perpanjangan “Runway” Bandara Raja Ampat Molor, Baru Selesai 2020

Published

on

Panjang landas pacu Bandara Marinda bisa mencapai 2.000 meter untuk mengakomodasi potensi wisata di Raja Ampat.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Perpanjangan landas pacu (runway) Bandara Marinda atau Bandara Raja Ampat di Papua Barat molor dari target, karena baru bisa diselesaikan pada 2020.

“Bandara Raja Ampat selesai tahun depan, 2020,” kata Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi seusai rapat bersama para kepala daerah Provinsi Papua dan Papua Barat di Jakarta, Minggu (13/10/2019).

Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada akhir 2017 lalu menargetkan perpanjangan landas pacu Bandara Marinda, atau yang biasa disebut Bandara Raja Ampat itu, bisa selesai pada 2018/2019. Perpanjangan dibutuhkan agar pesawat berbadan besar bisa masuk ke destinasi wisata tersebut.

Namun, hingga saat ini, proses perpanjangan landas pacu Bandara Raja Ampat baru akan dirampungkan sepanjang 1.525 meter.

“Yang pasti bandara (Raja Ampat) ini akan segera diselesaikan dulu. Sekarang kurang panjang dan masalah safety,” kata Menhub.

Menhub Budi Karya sendiri mengaku berharap panjang landas pacu Bandara Marinda bisa mencapai 2.000 meter untuk mengakomodasi potensi wisata di Raja Ampat.

“Kita lihat dulu. Karena informasi itu belum pasti. Kalau nanti ada obstacle (halangan) ‘kan belum bisa,” ujar Menhub.

Sementara itu Bupati Raja Ampat Abdul Faris Umlati berharap perpanjangan runway Bandara Marinda dapat membuat wisatawan bisa langsung terbang ke Raja Ampat tanpa perlu menghabiskan waktu lama untuk transit di Sorong.

“Karena kita tahu kalau ke Sorong, lalu naik kapal mungkin tidak seberapa Rp100 ribu-Rp200 ribu, tapi waktunya (lebih lama),” ujarnya. Seperti dikutip Antara. (aij)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

PAPUA

Menhub akan Kaji Rencana Pembangunan Bandara Baru di Raja Ampat

Published

on

Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi akan mengkaji rencana pembangunan bandara baru di Pulau Misool, Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat, yang diusulkan pemerintah setempat.

“Ada satu pulau yang perjalanan lautnya perlu waktu sekitar empat jam lebih (dari Pulau Waigeo), kami akan meneliti dulu,” kata Budi ditemui seusai rapat bersama para kepala daerah Provinsi Papua dan Papua Barat di Jakarta, Minggu (13/10/2019).

Pemerintah sendiri, lanjut Budi, saat ini tengah mengembangkan Bandara Marinda, Raja Ampat, yang terletak di Waisai, Pulau Waigeo.

Landas pacu Bandara Marinda yang kerap disebut Bandara Raja Ampat itu rencananya akan diperpanjang hingga 1.525 meter pada tahun 2019 ini. Namun, rampungnya pengembangan bandara tersebut akan sedikit molor karena baru bisa selesai 2020.

Perpanjangan landas pacu diperlukan untuk mendukung konektivitas di destinasi wisata bahari unggulan itu.

“Yang pasti, bandara (Marinda) ini akan segera diselesaikan dulu. Sekarang kurang panjang dan ada masalah safety,” ujarnya.

Selain itu, Budi mengatakan pembangunan bandara baru di selatan Raja Ampat itu juga belum bisa terealisasi dalam waktu dekat karena pemerintah ingin mengkaji potensi pariwisata kawasan tersebut.

“Misool itu kalau dibangun paling tidak (butuh) sekitar Rp1 triliun. Kantong kita ini kan tidak banyak sekali. Kita lihat potensi pariwisata nya, kalau ada potensi bagus kita akan lakukan pembangunan segera,” pungkasnya.

Terpisah, Bupati Raja Ampat Abdul Faris Umlati mengatakan alternatif bandara di Misool itu diharapkan dapat mendukung potensi wisata di pulau tersebut.

Pasalnya, Misool memiliki objek wisata bawah laut yang menakjubkan. Bahkan National Geographic memberikan penilaian tinggi terhadap alam bawa laut Misool.

“Sudah tersedia lahannya, jadi nanti (Raja Ampat) keistimewaannya punya dua gate (gerbang). Kalau (destinasi wisata) yang lain cuma satu ggerbang. Jadi penerbangan ke Raja Ampat bisa lewat Misool atau Waigeo,” kata Abdul. Seperti dikutip Antara. (aij)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

PAPUA

Menhub : Bandara Wamena Bakal Beroperasi Kembali Dalam Sepekan Ini

Published

on

Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi.

Indonesiaraya.co.id, Jakarta – Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi memperkirakan dalam waktu sepekan ke depan, Bandara Wamena di Papua akan kembali beroperasi secara normal setelah sempat dihentikan menyusul aksi demo anarkis yang terjadi 23 September 2019.

“Mestinya dalam waktu tidak sampai seminggu (Bandara Wamena) akan normal. Karena saya pikir sudah aman. Saya dapat info, baik dari Pak Kapolda maupun Pak Panglima, bahwa sudah relatif aman. Jadi segera akan dilaksanakan (operasionalnya),” kata Menhub Budi Karya Sumadi di Jakarta, Minggu (13/10/2019).

Menhub menyampaikan hal tersebut seusai rapat koordinasi bersama para kepala daerah di Papua Barat dalam rangka membahas konektivitas di pulau paling timur di Indonesia itu.

Sedangkan rapat dengan para kepala daerah Papua akan dilanjutkan pada Minggu sore di Kantor Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Jakarta.

Menhub menambahkan pihaknya juga tengah mengevaluasi kondisi Bandara Wamena. Menurut dia, meski sudah ada beberapa penerbangan reguler yang telah beroperasi, namun hingga saat ini belum terlalu efektif.

“Sudah ada beberapa tapi belum terlalu efektif,” ujar Menhub Budi Karya.

Bandara Wamena sempat ditutup sementara sejak kerusuhan pada 23 September lalu. Penutupan dilakukan untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, terutama terkait gangguan terhadap operasi penerbangan. Demikian, seperti dikutip Antara. (aij)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788 / 0821-96677788.

Continue Reading

Trending